Peneliti Kembangkan Nanosatelite, Satelit Berukuran Super Mini untuk Bangun Jaringan Komunikasi

- 1 Juli 2020, 11:30 WIB
Ilustrasi satelit. /Pixabay/Free-Photos

PIKIRAN RAKYAT - Peneliti mengembangkan nanosatelit yang dapat digunakan untuk menghasilkan sinyal kuantum yang terdeteksi di ruang angkasa dan membangun jaringan komunikasi.

Peneliti menyebut, nanosatelit ini dapat menciptakan jaringan kuantum global. Sinyal kuantum saat ini belum dapat ditransmisikan secara jarak jauh.

Dikutip Pikiran-rakyat.com dari Axios, konstelasi dan satelit yang lebih kecil serta murah dapat memancarkan sinyal penerima di Bumi.

 Baca Juga: Sempat Berjuang Pertahankan Rumah Tangga, Laudya Cynthia Bella: Kami Hanya Sampai di Sini

Satelit ini bekerja dengan memanfaatkan prinsip mekanika kuantum lewat satelit nano itu untuk komunikasi.

loading...

Aitor Villar dari Pusat Teknologi Quantum di National University of Singapore, Singapura dan rekan-rekannya membangun sumber miniatur untuk menjerat foton dan menaruhnya di atas CubeSat.

Satelit yang mereka buat pun tak sebesar satelit-satelit yang sudah mengorbit di angkasa. Sebuah nanosatellite, bisa memiliki sekitar 10 x 10 x 30 sentimeter.

Baca Juga: Pandemi Covid-19 Bisa Jadi Peluang Industri Pelayaran, Ini Strateginya

Mereka melaporkan sumber tersebut dapat menahan peluncuran roket dan menghasilkan sinyal dengan berkurangnya daya yang tersedia pada nanosatellite di orbit rendah Bumi.

Halaman:

Editor: Agil Hari Santoso


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X