Sabtu, 4 April 2020

Ujian Nasional (UN) Tetap Berlangsung, Totok : Siswa yang Sakit Jangan Memaksakan Hadir, Bisa Dijadwal Ulang

- 12 Maret 2020, 12:05 WIB
ILUSTRASI Ujian Nasional. Para siswa mengerjakan soal Bahasa Indonesia, saat mengikuti Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) di SMPN 2 Bandung, Jalan Sumatera, Kota Bandung, Senin 23 April 2018.* /ADE BAYU INDRA/PR

PIKIRAN RAKYAT - Ujian Nasional (UN) tetap berlangsung sesuai jadwal di tengah merebaknya kasus infeksi virus Corona. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengklaim telah memiliki protokol pencegahan Corona sebagai antisipasi.

Plt. Kepala Badan Penelitian, Pengembangan dan Perbukuan Kemendikbud Totok Suprayitno mengatakan, UN akan dilaksanakan secara ekstra hati-hati dengan mengikuti protokol yang terdapat dalam Peraturan Mendikbud Nomor 3 Tahun 2020.

Disamping mengikuti protokol dalam Permendikbud, terkait UN ini,  akan ada penambahan antisipasi yang sifatnya lebih teknis dan spesifik.

Baca Juga: Donald Trump Tutup Semua Perjalanan dari Eropa ke AS selama 30 Hari

Ia mengatakan, akan ada pembersihan ruangan sebelum dan sesudah digunakan untuk setiap sesi UN. Pelaksanaan UN berlangsung selama 2 jam dan jeda 1 jam. Pada saat jeda itu, akan digunakan untuk sterilisasi.

"Maksudnya itu terkait dengan (sterilisiasi) lingkungan, seperti handle pintu, saklar lampu, komputer, mouse, keyboard, kursi, meja, alat tulis yang memungkinkan disentuh oleh siswa," katanya di Kemendikbud, Rabu, 11 Maret 2020 petang.

Baca Juga: Jaga NKRI , Kapolrestabes Bandung Sinergi Bersama Universitas Sunan Gunung Djati (UIN)

Ia menambahkan, akan memastikan supaya peserta UN menghindari penggunaan alat tulis yang dipakai bersama untuk mengisi daftar hadir. Hal itu untuk menghindari potensi paparan. Ia mengimbau supaya menggunakan alat tulis sendiri.

"Prinsipnya, protokol yang perlu dilaksanakan adalah menghindari kontak fisik langsung," kata dia.

Totok mengatakan, bagi siswa yang memiliki keluhan sakit dengan gejala demam, batuk, pilek, sakit tenggorokan dan sesak nafas, tidak perlu memaksakan hadir. Ujian bisa dijadwal ulang di waktu yang lain.

Baca Juga: Jelang Persib Bandung Kontra PSS Sleman, Robert Alberts Singgung Sapu Bersih Laga Kandang

"Kami siap untuk melayani dengan jadwal yang pada prinsipnya bisa dilayani sesuai dengan dengan kebutuhan. Dengan UNBK maka jauh lebih mudah," tuturnya.

Sekolah juga diimbau menyediakan pembersih tangan supaya siswa bisa menggunakannya sebelum masuk ke ruangan ujian. Sekolah perlu memastikan ketersediaan alat pembersih sekali pakai di depan ruang ujian.

Baca Juga: Kemendikbud Keluarkan Surat Edaran Pencegahan Virus Corona, Disdik Cimahi Ajak Siswa Cuci Tangan Pakai Sabun dan Menghindari Kontak Langsung

Jadwal UN

UN akan dilaksanakan mulai 16 Maret 2020. Perinciannya, UN SMK/MAK dilaksanakan pada 16-19 Maret 2020. UN SMA/MA sederajat dilaksanakan pada 30 Maret-2 April 2020. UN Pendidikan Kesetaraan Program Paket C/Ulya dilaksanakan pada 4-7 April 2020, UN SMP/MTs dilaksanakan pada 20-23 April 2020 dan UN Pendidikan Kesetaraan Program Paket B/Wustha dilaksanakan pada 2-4 Mei. ***


Editor: Syamsul Bachri

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X