Rabu, 19 Februari 2020

Inovasi Tim Dosen Unpar Bisa Tingkatkan Kualitas Garam

- 24 Januari 2020, 17:31 WIB
DOSEN Teknik Kimia Universitas Katolik Parahyangan Judy Retti B. Witono memaparkan inovasinya yang berguna meningkatkan kualitas dan kuantitas garam dalam negeri di Kampus Pascasarjana Unpar, Jalan Merdeka, Kota Bandung, Jumat, 24 Januari 2020. Alat yang dibuat tim dosen bisa meningkatkan kemurnian garam hingga mencapai 98% sehingga dapat dimanfaatkan sektor industri.* /RANI UMMI FADILA/PR

PIKIRAN RAKYAT – Sebagai negara maritim, impor garam yang sangat tinggi merupakan potret kenyataan yang bertolak belakang.

Hal itu dipicu kuantitas dan kualitas garam dalam negeri yang masih rendah.

Tim dosen dari Universitas Katolik Parahyangan (Unpar) mencoba memberi secercah titik terang pada masalah tersebut.

Baca Juga: Presiden Jokowi Ajak Masyarakat Sukseskan Sensus Penduduk 2020

Kebutuhan garam masyarakat Indonesia, untuk keperluan industri dan pangan, belum sesuai dengan produksi garam dalam negeri.

Produksi garam naik turun karena masih bergantung pada kondisi alam.

Dari segi kualitas, tingkat kemurnian garam dalam negeri pun tidak sesuai dengan kebutuhan industri.

Baca Juga: Simak Tipe Pacar Idaman untuk Setiap Zodiak agar Hubungan Langgeng

Industri petrokimia membutuhkam garam dengan tingkat kemurnian mencapai 98%, sedangkan tingkat kemurnian garam dalam negeri baru 90%. 

Tingkat kemurnian garam 90% baru memenuhi standar untuk keperluan pangan.

Padahal, sektor yang paling banyak membutuhkan garam adalah sektor industri, bukan rumah tangga. Oleh karena itu, sektor industri lebih memilih mengimpor garam.

Baca Juga: Kementerian Kesehatan Jepang Konfirmasi Virus Corona dari Tiongkok Telah Terjangkit sampai Negaranya

Untuk menekan impor garam, masalah kualitas dan kuantitas garam perlu dibenahi dengan bantuan teknologi.

Halaman:

Editor: Gita Pratiwi

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X