Senin, 20 Januari 2020

Mendikbud Nadiem Makarim Dikritik, IGI: Kuota Jalur Prestasi Jadi Dua Kali Lipat Sama Saja Kastanisasi Sekolah

- 12 Desember 2019, 16:05 WIB
Nadiem Makarim menghapus program UN untuk tahun 2020, tapi UN di 2021 akan tetap dilaksanakan hanya saja tidak diikuti siswa jenjang akhir./ /ANTARA
 
PIKIRAN RAKYAT - Ikatan Guru Indonesia (IGI) menilai tidak tepat kebijakan Menteri Pendidikan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim terkait penambahan kuota untuk jalur prestasi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) zonasi 2020.

Penambahan tersebut kontraproduktif dengan upaya pemerataan mutu sekolah dan sebaran pelajar.

Ketua Pengurus Pusat FSGI Muhammad Ramli Rahim menegaskan, ruh dari sistem PPDB zonasi yang diterapkan sejak 2017 adalah pemerataan, bukan menciptakan kastanisasi sekolah.
 
Baca Juga: Pembangunan Gedung RSUD Kota Bogor Meleset

Penambahan kuota jalur prestasi menjadi 30 persen berpotensi melahirkan sekolah unggulan dan nonunggulan.

Nadiem Makarim mengembalikan kasta-kasta sekolah, sistem zonasi sekolah mengalami kemunduran dengan adanya penambahan kuota jalur prestasi," kata Ramli di Jakarta, Kamis 12 Desember 2019.

"Penambahan kuota ini mengakibatkan cita-cita kita untuk membuat pemerataan pendidikan di seluruh sekolah di Indonesia menjadi buyar,” tambahnya.
 

Ia menjelaskan, kastanisasi sekolah menimbulkan berbagai masalah di masyarakat. Misalnya, ucap dia, jalur prestasi kerap digunakan segelintir orang untuk memanipulasi data PPDB. Hal tersebut dilakukan agar pelajar tertentu terakomodir di sekolah-sekolah tujuan.

“Kemudian masih banyak lagi masalah yang ditimbulkan oleh keberadaan kasta-kasta sekolah ini. Dan akhirnya Nadiem Makarim kembali membangun kasta-kasta tersebut dengan menaikkan porsi jalur prestasi menjadi 30 persen,” kata Ramli.
 
Diberitakan sebelumnya oleh Pikiran Rakyat.com Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim mengatakan sistem zonasi akan tetap dipergunakan dan diadaptasi namun ke depan arah kebijakan akan diperlonggar.
 
 
Salah satu kebijakan yang dilonggarkan diantaranya penambahan kuota penerimaan siswa lewat jalur prestasi dalam penerimaan peserta didik baru (PPDB) berbasis zonasi dari maksimal hanya 15 persen menjadi 30 persen.

"Ke depan arah kebijakan diperlonggar, yang sebelumnya jalur prestasi persentasenya 15 persen menjadi 30 persen," katanya.

Dengan demikian, nantinya kuota penerimaan siswa lewat jalur zonasi minimum 50 persen, jalur afirmasi untuk siswa penerima Kartu Indonesia Pintar 15 persen, siswa pindahan 5 persen, dan jalur prestasi 30 persen.

"Ini merupakan kompromi antara aspirasi orang tua dan semangat pemerataan," kata Nadiem.***

 
 
 
 


Editor: Ari Nursanti

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Jawa Barat Network

X