Bantuan Langsung Tunai (BLT), Solusi di Tengah Kenaikan Harga BBM

- 26 September 2022, 16:47 WIB
Warga berjalan saat akan menerima bantuan langsung tunai (BLT) BBM di Kantor Pos Makassawar, Sulawesi Selatan, Rabu, 14/9/2022.
Warga berjalan saat akan menerima bantuan langsung tunai (BLT) BBM di Kantor Pos Makassawar, Sulawesi Selatan, Rabu, 14/9/2022. /FOTO/Abiawan Abhe/YU

 


PIKIRAN RAKYAT 
- Kondisi geopolitik dunia yang sedang carut-marut pasca pandemi dan Perang Rusia-Ukraina juga diperburuk dengan menurunnya kurs Rupiah membuat harga beberapa komoditas dan bahan pokok meroket, salah satunya yang terdampak adalah harga bahan bakar minyak dunia. Tentu saja meningginya harga bahan bakar minyak dunia berimbas ke harga bahan bakar minyak di Indonesia.

Mari kita ambil contoh perbandingan pada harga jual bensin jenis Pertalite asli dengan harga jual bensin jenis Pertalite di Indonesia. Harga jual asli bensin jenis ini seharusnya mencapai harga Rp. 14.450 per liter, namun di Indonesia, Pertalite dapat dibandrol pada harga Rp. 7.650 per liter.

Lalu kemudian muncul pertanyaan, siapa yang menanggung hampir setengah harga bensin Pertalite di Indonesia? Tentu saja subsidi Bahan Bakar Minyak alias BBM berperan menekan 47,1% dari harga penjualan asli bensin berjenis Pertalite ini yang bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara atau APBN. Itu baru satu dari sekian jenis subsidi yang dibebankan kepada APBN, bisa dibayangkan betapa beratnya APBN Indonesia menanggung berbagai subsidi dari berbagai sektor demi menjaga kemashalatan masyarakat.

Baca Juga: All New Honda Vario 125 Mengaspal, Harga Mulai dari Rp22 Juta

Sayangnya, beban APBN yang semakin lama semakin berat ini mulai mempengaruhi perekonomian di Indonesia. APBN Indonesia pada tahun 2022 mengalami peningkatan hampir 3 kali lipat, dari Rp. 152 triliun menjadi 502 triliun dari subsidi dan kompensasi energi, termasuk BBM. Menanggung beban sebanyak itu, tak ayal lagi, APBN nampaknya akan ‘jebol’ dan tentu saja bisa berpotensi mempengaruhi perekonomian nasional.

Melihat kondisi tersebut, pemerintah dengan berat hati mengambil kebijakan untuk menaikkan harga BBM demi menyelamatkan APBN. Tentu saja, keputusan yang tidak populis ini menuai pro dan kontra diberbagai kalangan yang kemudian memicu munculnya berbagai demonstrasi dari berbagai kalangan, mulai dari kalangan serikat pekerja hingga mahasiswa. Gejolak sosial ini tak lagi dapat dihindarkan, mengingat BBM merupakan hajat hidup seluruh masyarakat Indonesia.

Pemerintah tak kunjung diam melihat gejolak sosial yang muncul akibat kebijakan ini, sehingga timbullah suatu solusi dari pemerintah yang diyakini bisa meredam kemarahan masyarakat akibat kebijakan kenaikan harga BBM yang dinilai merugikan masyarakat kelas bawah, yakni mengganti subsidi BBM dengan metode lain, yakni Bantuan Langsung Tunai atau BLT untuk menanggulangi kenaikan BBM.

Kebijakan BLT

Pengalihan dari subsidi BBM menjadi BLT merupakan upaya pemerintah untuk membantu masyarakat kelas bawah untuk dapat mengakses BBM secara tepat sasaran. Presiden Jokowi dalam jumpa pers di Istana Merdeka pada Sabtu 3 September lalu juga menjelaskan jika BLT BBM ini akan disalurkan kepada 20,65 juta keluarga yang masuk kedalam golongan tidak mampu dan juga kepada pekerja sebesar Rp. 12,4 triliyun dan Rp. 9,6 triiyun. BLT BBM ini akan diberikan dalam kurun waktu empat bulan dan akan diberikan mulai September ini.

Halaman:

Editor: Julkifli Sinuhaji

Sumber: Antara

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

x