Jokowi Lebih Sibuk Bangun Istana di Ibu Kota Baru, Faisal Basri: Ini Kerajaan atau Republik sih?

- 23 Januari 2022, 15:15 WIB
Desain Istana Negara di Ibu Kota Negara baru, Kalimantan Timur.
Desain Istana Negara di Ibu Kota Negara baru, Kalimantan Timur. /Instagram.com/@jokowi

PIKIRAN RAKYAT - Ekonom senior Faisal Basri mengkritik Presiden Joko Widodo alias Jokowi yang dinilainya keliru dalam menentukan prioritas pembangunan di ibu kota negara (IKN) yang baru.

Faisal Basri menilai, Jokowi tampak lebih sibuk membangun Istana Negara alih-alih permukiman untuk rakyat.

"Yang mengganggu bagi saya, yang dibangun itu yang paling penting Istana dulu," kata Faisal Basri.

Faisal Basri membandingkan dengan apa yang terjadi di Amerika Serikat (AS). Saat ibu kota pindah ke Washington, pemerintah AS membangun Capitol Hill terlebih dahulu alih-alih Gedung Putih.

Baca Juga: Dorce Gamalama Berpesan jika 'Berpulang' Nanti: Mandikan Saya sebagai Perempuan

"Jadi, ini kerajaan atau republik, sih?" sebut Faisal Basri. "Harusnya, yang dibangun rumah rakyat dahulu. Desainnya bagus seperti di Capitol Hill," kata Faisal Basri mengimbuhkan.

"Dan, untuk menunjukkan rakyat itu di atas Presiden, di Gedung Putih itu tidak ada yang namanya marmer. Sekadar menunjukkan bahwa rakyat lebih tinggi," tutur Faisal Basri di acara Indonesia Lawyers Club yang tayang pada 21 Januari 2022.

Hal lain yang dikritik Faisal Basri adalah rencana penggunaan dana PEN untuk pembangunan ibu kota baru.

Baca Juga: Viral Video Cleaning Service Dapat 'Kejutan' di Kamar Hotel, Uang Rp100 Ribu Berserakan di Lantai Tanpa Tuan

Faisal Basri mengatakan, jika dana PEN digunakan untuk membangun ibu kota baru, maka sama saja dengan mengorbankan kepentingan rakyat.

Halaman:

Editor: Rio Rizky Pangestu

Sumber: YouTube Indonesia Lawyers Club

Tags

Artikel Pilihan

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network