Selasa, 25 Februari 2020

Indonesia Perjuangkan kuota Haji hingga 250.000 Orang

- 31 Juli 2019, 12:29 WIB
SEJUMLAH Jamaah calon haji kloter pertama Embarkasi Aceh melambaikan tangan sebelum naik ke pesawat udara di Bandara internasional Sultan Iskandar Muda, Aceh Besar, Aceh, Sabtu, 20 Juli 2019. Pemberangkatan jamaah calon haji dari Provinsi Aceh yang terbagi dalam 12 kloter akan berakhir pada 4 Agustus mendatang.*/ANTARA

MAKKAH, (PR).- Indonesia sedang memperjuangkan kuota haji hingga mencapai angka 250.000 orang melalui jalur diplomasi haji yang terus dilakukan dengan Pemerintah Arab Saudi.

Duta Besar RI untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel di Kota Makkah, Selasa waktu setempat, mengatakan Indonesia sedang memperjuangkan kuota haji bertambah 19.000 orang dari tahun ini yang sudah mencapai 231.000 orang.

"Alhamdulillah tahun ini Indonesia mendapat tambahan 10 ribu sehingga jumlah kuota 231 ribu," kata dia, seperti dilansir Kantor Berita Antara.

Pihaknya telah berkomunikasi dengan otoritas yang menangani haji di Arab Saudi bahwa kuota 231.000 tahun ini telah ditetapkan sebagai kuota haji permanen bagi Indonesia.

Namun, angka itu masih diharapkan bertambah hingga 250.000 sesuai arahan Presiden Joko Widodo.

"Kami berharap karena kami mintanya berdasarkan arahan Presiden Jokowi, Indonesia tahun ini idealnya di angka 250 ribu kuota sehingga kami masih ada lagi tugas untuk angka 19 ribu dari 231 ribu ini. Insyaallah tahun-tahun ke depan kita akan selalu melakukan diplomasi haji," katanya.

Ia mengatakan untuk diplomasi haji di Arab Saudi setidak-tidaknya melibatkan 15 lembaga atau dan termasuk Kemenlu, Kemendagri, Kementerian Haji dan Umrah, dan juga lembaga lain yang terkait.

Menurut dia, haji merupakan diplomasi yang begitu dahsyat karena melibatkan dialog antar-peradaban, dialog antarbudaya, dan dialog antarkultur.

Arab Saudi mulai menebarkan dan menguatkan bahwa Islam merupakan agama yang moderat dan hal itu menjadi ada titik temu dengan Indonesia.

Halaman:

Editor: Siska Nirmala

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X