Sabtu, 22 Februari 2020

Yogyakarta Siapkan Aturan Kurangi Sampah Plastik

- 13 Juli 2019, 09:52 WIB
WARGA membawa barang bawaan menggunakan tas plastik.*/ANTARA

YOGYAKARTA, (PR).- Pemerintah Kota Yogyakarta tengah menggodok aturan terkait gerakan pengurangan penggunaan plastik yang dimulai di seluruh organisasi perangkat daerah di lingkungan pemerintah daerah termasuk kelurahan dan kecamatan.

“Bentuknya surat edaran (SE). Kami harapkan, kepala daerah bisa meluncurkan secara resmi aturan ini meskipun hanya berupa SE. Jika diluncurkan oleh kepala daerah, maka harapannya seluruh organisasi perangkat daerah (OPD) bisa mematuhinya,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Yogyakarta Suyana di Yogyakarta, Jumat, 12 Juli 2019.

Menurut Suyana, SE tersebut diharapkan sudah dapat diluncurkan bulan ini atau paling lambat bulan Agustus 2019. Melalui surat edaran tersebut, seluruh OPD di lingkungan Pemerintah Kota Yogyakarta dapat melakukan pengurangan penggunaan plastik dalam kegiatan birokrasi sehari-hari, di antaranya mengurangi penggunaan minuman kemasan dalam kegiatan rapat tetapi diganti dengan minuman yang disajikan dalam gelas.

Selain itu, kata dia, pengurangan penggunaan plastik juga dapat dilakukan dengan pengurangan penggunaan “backdrop” yang biasanya digunakan dalam berbagai kegiatan dan selalu menyediakan air minum galon di tiap ruangan.

“Kami masih diskusikan beberapa aturan pengurangan penggunaan plastik supaya tidak bertentangan dengan kegiatan lain yang juga digagas Pemerintah Kota Yogyakarta seperti Gandeng Gendong,” tuturnya.

Dalam program Gandeng Gendong, Pemerintah Kota Yogyakarta biasanya memesan makanan atau kudapan untuk rapat atau pertemuan dinas dari kelompok kuliner yang ada di masyarakat. Dalam paket makanan atau kudapat tersebut biasanya sudah disisipkan minuman kemasan.

“Mungkin ada alternatif menggunakan wadah minuman besar sehingga mengurangi penggunaan minuman kemasan. Memang terkesan tidak praktis tetapi perlu ada langkah untuk mengawali pengurangan penggunaan plastik,” ucapnya.

Sebelumnya, Dinas Lingkungan Hidup Kota Yogyakarta juga sudah mengampanyekan penggunaan tumbler untuk tempat minum yang bisa diisi ulang.

“Kampanye tersebut berjalan baik, terutama di sekolah-sekolah dan beberapa OPD yang sudah melakukannya. Perlu diperkuat lagi,” katanya.

Halaman:

Editor: Siska Nirmala

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X