Tokoh NU Tanggapi Video Viral Pria Kritik Anies Baswedan: Ngeri Amat Bahasanya

- 21 Oktober 2021, 14:51 WIB
Tangkapan layar video seorang pria yang mengaku bernama Krisyanto Yen Oni mengkritik Anies Baswedan.
Tangkapan layar video seorang pria yang mengaku bernama Krisyanto Yen Oni mengkritik Anies Baswedan. /TikTok/@sutrisno6370

PIKIRAN RAKYAT - Tokoh Nahdlatul Ulama (NU), Umar Hasibuan (Gus Umar) menanggapi viralnya video seorang pria yang mengaku bernama Krisyanto Yen Oni mengkritik Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Gus Umar menduga kalau pria dalam video tersebut bukan warga Jakarta, maka dara itu, dia menyarankan agar pria lebih baik mengkritik kepala daerah tempatnya tinggal.

"Bapak ini kritik anies ngeri amat bhsnya. Kayaknya bukan warga DKI. Knp bukan kepala derah tempat dia tinggal saja yg dia kritik. Jauh amat ngurus2 DKI," katanya, sebagaimana dikutip Pikiran-Rakyat.com dari akun Twitter @Umar_Hasibuann_ pada Kamis, 21 Oktober 2021.

Dalam cuitan lain, Gus Umar mengatakan bahwa akan lebih baik Krisyanto Yen Oni tidak perlu memaki-maki personal Anies Baswedan.

Baca Juga: Lesti Kejora Tersudut, Rizky Billar Mendadak Ucap Amit-Amit Saat Lihat Foto USG si Jabang Bayi, Kenapa?

"Pak yin oni yth: Maaf ya klu boleh saran mending bapak kerja yg benar hidupi keluarga anda. Kasihan bapak maki2 @aniesbaswedan spt ini. Gak bikin anda hebat dan jd milyuner jg," katanya.

Sebelumnya, viral di media sosial seorang pria yang mengkritik Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Video tersebut diunggah akun TikTok @sutrisno6370.

Pria tersebut mengaku dirinya bernama Krisyanto Yen Oni. Dalam video beberapa menit tersebut, tampak dirinya membeberkan kritiknya terhadap Anies Baswedan.

"Halo Indonesia, saya Krisyanto Yen Oni, salam NKRI. Ini video saya tujukan kepada yang terhormat Pak Anies Baswedan, ya," katanya.

Baca Juga: Viral Pria Kritik Anies Baswedan, Sebut Miliki Hati Munafik, Otak Licik, dan Mulut Licin

"Pak Anies Baswedan yang saya hormati, dulu Anda pernah berjanji, Anda pernah mengakatan bahwa Anda telah mencabut 13 izin pembangunan reklamasi," sambungnya.

Namun, Krisyanto Yen Oni mengaku kaget dengan adanya sebuah berita terkait lokasi pembangunan aja Formula E besutan Anies Baswedan.

"Tapi saya ini ada berita yang menurut saya sangat mengejutkan, katanya lokasi opsi untuk ajang Formula E itu salah satunya di pulau reklamasi," katanya.

"Ini gimana Pak Anies, jadi saya itu jujur ya pak Anies ya, kalau bicara tentang Pak Anies Baswedan itu saya menyesal sekali, kenapa harus ada manusia kayak Pak Anies Baswedan, gitu," sambungnya.

Baca Juga: Sebut Tantangan Anies Baswedan Berat, Said Didu: Kewenangan di Jakarta, yang Bully Seluruh Indonesia

Dia pun membayangkan jika dirinya memiliki anak yang memiliki sifat sepeti Anies Baswedan, dirinya akan menggetok kepala si anak.

"Jujur kalau saya punya anak yang uring-uringan, kayak Pak Anies Baswedan itu, saya ketok kepalanya itu, kesal saya itu," kata Krisyanto Yen Oni.

"Saya beranggapan gini, andai anak seorang anak kelas lima SD yang mimpin DKI Jakarta, mungkin 90 persen akan jauh lebih baik dari Pak Anies Baswedan. Mohon maaf," sambungnya.

Dia secara jelas mengatakan bahwa apa yang utarakan benar dan merasa yakin atas pernyataan tersebut dengan melihat kondisi Jakarta saat ini.

"Anda itu belum memenuhi kapasitas sebagai pemimpin daerah. Jangankan gubernur, jadi kepala camat saja saya rasa anda belum mempuni gitu, maaf-maaf kata, Pak Anies," katanya.

"Selama ini yang anda lakukan adalah membuat program kerja, kemudian menjalankan program tersebut, lalu dibongkar, kemudian membuat suatu program yang lain, setelah itu dibongkar, habis-habisin anggaran enggak tahu apa arah dan tujuan anda memimpin ibu kota DKI Jakarta itu," sambungnya.

Krisyanto pun menyarankan agar Anies Baswedan menyelaraskan pemikiran dan apa yang diucapkan.

"Pak Anies Baswedan mohon maaf-maaf, sedikit saran dari saya jadilah manusia itu yang sesuai hatinya, otaknya, dan mulutnya itu sesuai, karena yang saya amati selama ini Anda itu hatimu munafik, otakmu licik, dan mulutmu licin, dan hasilnya nol. Anda tidak ada apa-apanya selama memimpin ibu kota DKI Jakarta, saya kira seperti itu," tuturnya.

"Mohon maaf, bila bahasa saya tidak berkenan di hati Anda, begitulah cara rakyat jelata mengutarakan pendapatnya, salam hormat buat Anda." sambungnya.***

Editor: Ikbal Tawakal

Sumber: Twitter @Umar_Hasibuann_

Tags

Artikel Pilihan

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network