Pikiran Rakyat
USD Jual 14.060,00 Beli 14.158,00 | Sebagian berawan, 21.3 ° C

1.207 Kendaraan Dinas Lalai Bayar Pajak

Tim Pikiran Rakyat
ILUSTRASI kendaraan dinas.*/DOK. KABAR BANTEN
ILUSTRASI kendaraan dinas.*/DOK. KABAR BANTEN

PANDEGLANG, (PR).- Sebanyak 1.207 kendaraan dinas (randis) milik Pemerintah Kabupaten Pandeglang baik roda dua maupun roda empat masih lalai dalam memenuhi kewajiban pembayaran pajak. Padahal, anggaran pembayaran pajak sudah disediakan.

Kasubid pemberdayaan barang milik daerah BPKD, Muhaemin mengatakan,  pihaknya belum menerima data konkret tunggakan pajak dari pihak  Badan Pendapatan Daerah (Bapenda).

"Itu kami belum pegang data, sampai saat ini juga dari samsat belum ada konfirmasi ke kita mengenai pajak sampai tahun 2019," kata Muhaimin saat ditemui di ruang kerjanya. Kamis 20 Juni 2019.

Muhaimin menyebut, pada tahun lalau terdapat kendaraan yang sudah masuk dalam keadaan rusak berat. Akan tetapi, masih tercatat dalam tunggakan pajak. 

"Tahun kemarin juga itu masih banyak kendaraan yang posisinya rusak berat tapi masuk pajak," ujarnya kepada wartawan Kabar Banten, Ade Taufik.

Padahal, menurut Muhaimin. Pada tahun 2018 lalu pihaknya sudah berupaya mengalokasikan anggaran untuk pembayaran pajak.

"Tahun 2018 kita sudah upayakan semua pajak itu kita terbayarkan. Termasuk di perubahan 2018 kita sudah menganggarkan pembayaran pajak dan itu cukup lumayan besar juga. Kami sampai 2019 ini posisi terakhir piutang pajak berapa-berapanya kami belum mendapatkan," katanya. 

Menurutnya, yang berkewajiban melakukan pembayaran pajak kendaraan adalah masing-masing SKPD.

"Karena tanggung jawab pembayaran pajak itu bukan di bidang aset sebenarnya. Tapi di masing-masing SKPD, kita itu hanya yamg pada saat mereka mau memperpanjang SKPD  itu biasanya konfirmasi dulu ke kita," jelasnya.

Sebagimana diketahui, pada tahun 2018 tercatat sebanyak 169 unit kendaraan yang dilelangkan. Karena, sudah dalam kondisi tidak layak, 74 unit kendaraan roda empat yang kembali di lelang pada 19 Juni 2019. Akan tetapi, tunggakan pajak yang masih tercatat di Bapeda terhitung sejak 1 Januari 2017 samapi 31 Juli 2019 sebanyak 1207 unit kendaraan baik untuk kendaraan roda dua maupun roda empat jika dikonservasikan jumlahnya kurang lebih mencapai Rp. 400 juta.***

Bagikan: