Pikiran Rakyat
USD Jual 14.020,00 Beli 14.118,00 | Langit umumnya cerah, 16.4 ° C

Buaya Kembali Muncul, Masyarakat Jadi Resah

Eviyanti

BUAYA yang cukup besar dan panjang muncul di lokasi Tikungan Buaya membuat takut para nelayan.*/ISTIMEWA
BUAYA yang cukup besar dan panjang muncul di lokasi Tikungan Buaya membuat takut para nelayan.*/ISTIMEWA

CILACAP, (PR).- Buaya muara (Crocodylus porosus) sepanjang tiga meter kembali muncul, kali ini  menampakkan diri di wilayah hutan mangrove, di daerah Tikungan Buaya di kawasan Segara Anakan,  Kampung Laut Cilacap Jawa Tengah. Lokasi tersebut dulu menjadi habitat buaya muara.
 
Kemunculan kembali buaya  sempat dipergoki karyawan Kecamatan dan Puskesmas Kampunglaut saat sedang berdinas. Buaya tersebut terlihat berkeliaran di wilayah  Perairan Sapuregel sekitar kawasan hutan Mangrove Kampunglaut, Cilacap, Selasa 21 Mei 2019 sekitar pukul 16.00. 
 
Salah satu karyawan itu sempat mengabadikannya dengan video kamera handphone, dan kemudian dilaporkan ke Camat Kampunglaut, Nurindra dan  Satpolair. Mereka  sempat terkagum dengan ukuran buaya yang sedang berjemur sekitar kawasan mangrove.

Buaya tersebut muncul di sekitar perairan hutan mangrove, jalan pintas perairan  menuju ke Nusakambangan. Orang setempat menamakan lokasi tersebut sebagai daerah Tikungan Buaya.

"Daerah Tikungan Buaya merupakan tempat habitat buaya muara, karena di daerah itu sering ditemukan adanya buaya muara. Hanya saja kemunculannya tidak pasti waktunya, katanya. 

"Nah kemarin awal Mei lalu, ditemukan buaya muara yang berkeliaran di sekitar selat Nusakambangan, tepatnya sekitar dermaga Penambangan Batu Kapur, sehingga bisa dipastikan buaya yang muncul itu berasal dari dari daerah Tikungan Buaya," lanjut Nurindra.

Keberadaan buata di wilayah Kampung Laut sempat menggegerkan warga setempat. Pihaknya mengimbau warga di Kampunglaut, terutama warga Desa Ujungalang.  

Keberadaan buaya yang cukup besar membuat  warga Kampung Laut resah.  Banyak yang berhenti sementara untuk melaut. Sebab wilayah perairan menjadi sumber utama  ekonomi warga Kampung Laut. 

Masih dipantau

Kepala Resort Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Cilacap Endi Suryo mengatakan buaya tersebut diduga kuat merupakan buaya yang sama di sekitar muara Teluk Penyu, beberapa waktu lalu. 

"Kelihatannya sama dengan yang sebelumnya karena yang terlihat hanya satu ekor," jelasnya 

Endi mengatakan, pihaknya dan Satpolair masih akan memantau pergerakan buaya tersebut terlebih dahulu untuk menentukan penanganan lebih lanjut. 

Lokasi tempat munculnya buaya muara tersebut disebut sebagai habitat buaya sekitar 30 tahun lalu  "Di situ memang habitatnya, nama tempatnya Tikungan Buaya   

Tikungan Buaya sudah lama menghilang, sejak saat itu  namanya, sudah tak terdengar lagi. Tapi tiba-tiba ini muncul lagi. Soal adanya buaya yang terlepas dari penangkaran pihaknya belum tahu.

Kasatpolair  AKP Huda Syafei menambahkan, sebelumnya pihaknya dan  tim lainnya sudah melakukan Patroli  saat buaya tersebut muncul di sekitar darmaga Holcim.*** 

Bagikan: