Pikiran Rakyat
USD Jual 14.328,00 Beli 14.028,00 | Sebagian cerah, 27.8 ° C

Debat Cawapres 2019, Sandiaga Uno: Tenaga Kerja Asing Harus Bisa Berbahasa Indonesia

Siska Nirmala
CAWAPRES nomor urut 02 Sandiaga Uno mengikuti Debat Capres Putaran Ketiga di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu, 17 Maret 2019. Debat Capres Putaran Ketiga yang menampilkan hanya kedua Cawapres tersebut bertemakan Pendidikan, Kesehatan, Ketenagakerjaan serta Sosial dan Kebudayaan.*/ANTARA
CAWAPRES nomor urut 02 Sandiaga Uno mengikuti Debat Capres Putaran Ketiga di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu, 17 Maret 2019. Debat Capres Putaran Ketiga yang menampilkan hanya kedua Cawapres tersebut bertemakan Pendidikan, Kesehatan, Ketenagakerjaan serta Sosial dan Kebudayaan.*/ANTARA

JAKARTA, (PR).- Calon Wakil Presiden Nomor Urut 02 Sandiaga Salahuddin Uno menyebutkan bahwa tenaga kerja asing yang ada di Indonesia harus bisa Berbahasa Indonesia.

"Seperti tenaga kerja kita yang ada di luar negeri harus mengasah keterampilan, kami pastikan juga jumlah perbandingan antara tenaga kerja asing dan lokal terukur dengan baik dengan memberikan aspek keadilan," kata Sandiaga Uno pada debat capres-cawapres di Hotel Sultan Jakarta, Minggu, 17 Maret 2019, seperti dilansir Kantor Berita Antara.

Maka menurut Sandi, Usaha Menengah dan Usaha Kecil Menengah (UMKM) adalah solusi begitu juga dengan industri berbasis pengolahan juga menjadi solusi.

"Ini adalah solusi jika kita berpihak kepada penciptaan lapangan kerja melalui UMKM, 97 persen dari pada pencipta lapangan kerja dan 60 persen dari PDB akan disumbangkan oleh UMKM," kata dia.

Menurut Sandi, program OK OCE yang sudah berjalan di DKI Jakarta yang juga akan diterapkan secara nasional berpihak kepada UMKM karena melalui program tersebut akan diberi pelatihan, pendampingan, bantuan pemasaran dan kemudahan perizinan serta akses keuangan baik administrasi maupun akses permodalan akan meningkatkan dunia usaha .

"Pada suatu saat kita harus ingat kalau ada lowongan tenaga kerja berikanlah kepada tenaga kerja anak-anak negeri kita sendiri jangan sampai mereka disingkirkan tenaga kerja asing," ujar Sandi.

Tenaga Kerja Asing (TKA) menurut data Kemenaker 2017 tercatat 85.974 orang, dan tahun 2018 tercatat 95.335 orang. Dari jumlah tersebut tenaga asing profesional sebanyak 30.626 orang, manajer sebanyak 21.237 orang, konsultan dan direksi sebanyak 30.708 orang.

Tenaga Kerja Asing paling banyak berasal dari Tiongkok (32.000), Jepang (13.897), Korea (9.686), India (6.895) dan Malaysia (4.667).

Data Kemenaker juga mencatat jumlah pengangguran terbuka pada 2015 sebanyak 6,18 persen, 2016 sebesar 5,61 persen. Selanjutnya pada 2017, sebanyak 5,5 persen dan ada 2018 sebanyak 5,34 persen.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) menyelenggarakan debat capres putaran ketiga dengan tema pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan serta sosial dan budaya.

Tampil dalam debat putaran ketiga adalah Calon Wakil Presiden Nomor Urut 01 KH Ma'ruf Amin dan Cawapres Nomor Urut 02 Sandiaga Uno.

Pemilihan Presiden 2019 diikuti dua pasangan calon presiden dan wakil presiden, yakni pasangan nomor urut 01 Joko Widodo dan KH Ma'ruf Amin serta pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.***

Bagikan: