Pikiran Rakyat
USD Jual 14.279,00 Beli 14.181,00 | Sebagian berawan, 20.2 ° C

Debat Cawapres 2019, Sandiaga Uno: Siswa SMK Mendominasi Pengangguran

Siska Nirmala
CAWAPRES nomor urut 02 Sandiaga Uno mengikuti Debat Capres Putaran Ketiga di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu, 17 Maret 2019. Debat Capres Putaran Ketiga yang menampilkan hanya kedua Cawapres tersebut bertemakan Pendidikan, Kesehatan, Ketenagakerjaan serta Sosial dan Kebudayaan.*/ANTARA
CAWAPRES nomor urut 02 Sandiaga Uno mengikuti Debat Capres Putaran Ketiga di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu, 17 Maret 2019. Debat Capres Putaran Ketiga yang menampilkan hanya kedua Cawapres tersebut bertemakan Pendidikan, Kesehatan, Ketenagakerjaan serta Sosial dan Kebudayaan.*/ANTARA

JAKARTA, (PR).- Calon Wakil Presiden dari nomor urut 02 Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan pihaknya sungguh ironis dengan banyaknya siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang mendominasi pengangguran.

"Sangat ironis, siswa-siswa SMK sekarang mendominasi jumlah pengangguran kita. 61 persen pengangguran kita adalah anak muda," ujar Sandi dalam debat cawapres di Jakarta, Minggu, 17 Maret 2019, seperti dilansir Kantor Berita Antara.

Dia mengatakan banyak siswa memilih SMK agar cepat mendapatkan pekerjaan, akan tetapi justru sulit mendapatkan pekerjaan.

Oleh karena itu, pihaknya merilis rumah siap kerja, yang bertujuan meningkatkan kemampuan lulusan sekolah menengah.

"Rumah siap kerja, 'one stop service', meningkatkan kemampuan mereka. 'Link and match' apa yang dibutuhkan penyedia lapangan pekerjaan dan apa yang dihasilkan pendidikan kita," kata dia.

Pihaknya juga akan memberikan insentif kepada perusahaan yang memberikan kesempatan magang bagi anak-anak muda yang datang ke rumah siap kerja.

"Mereka akan mendapatkan keterampilan yang dibutuhkan pada revolusi industri 4.0. Kemarin ada yang datang ke saya, ingin desain grafis, ada juga yang meningkatkan kemampuan bahasa Inggris mereka," katanya.

Data BPS menunjukkan, tingkat pengangguran terbesar berasal dari masyarakat yang berpendidikan SMK dan Sekolah Menengah Atas (SMA).

Per Agustus 2018, pengangguran dengan tingkat pendidikan SMK 11,24 persen dan SMA mencapai 7,95 persen, sedangkan untuk pendidikan tamatan diploma dan universitas masing-masing 6,02 persen dan 5,89 persen.***

Bagikan: