Pikiran Rakyat
USD Jual 14.291,00 Beli 13.991,00 | Umumnya berawan, 23.9 ° C

BPN: Prabowo-Sandiaga Uno Selalu Jadi Korban Isu Hoaks

Yusuf Wijanarko
WARGA melintas di depan mural bertema Antihoaks di desa Madegondo, Grogol, Sukoharjo, Jawa Tengah, Kamis, 18 Oktober 2018. Mural tersebut dibuat warga setempat untuk mengkampanyekan gerakan antihoaks serta sebagai media edukasi masyarakat akan perlunya menanggulangi penyebaran berita bohong, hasutan, dan ujaran yang dapat menimbulkan kebencian.*/ANTARA
WARGA melintas di depan mural bertema Antihoaks di desa Madegondo, Grogol, Sukoharjo, Jawa Tengah, Kamis, 18 Oktober 2018. Mural tersebut dibuat warga setempat untuk mengkampanyekan gerakan antihoaks serta sebagai media edukasi masyarakat akan perlunya menanggulangi penyebaran berita bohong, hasutan, dan ujaran yang dapat menimbulkan kebencian.*/ANTARA

JAKARTA, (PR).- Anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga Uno, Habiburokhman merasa BPN selalu menjadi korban dalam isu hoaks yang berkembang di tengah masyarakat.

"Hoaks ini berkembang menjadi sebuah alat perang dalam konteks psikologi media sosial. Yang jelas, kami selalu menjadi korban dan juga tentu masyarakat Indonesia. Kami sering dikaitkan dengan hoaks ini dan itu," ujar Habiburokhman dalam diskusi yang diselenggarakan Komite Independen Pemantau Pemilu di Media Center KPU, Jakarta, Kamis 10 Januari 2019.

Habiburokhman menyampaikan, BPN sering dkaitkan dengan hoaks yang belakangan terjadi. Meski secara hukum tidak pernah terbukti, pembingkaian dengan mengait-ngaitkan hal itu sudah merugikan BPN.

"Ada framing seolah kami kubu penyebar hoaks," ujar Habiburokhman sebagaimana dilaporkan Antara.

Ia mencontohkan kasus Saracen, seseorang ibu bernama Asma Dewi ditangkap dan dituding sebagai Bendahara Saracen. Namun, kasus Saracen pada akhirnya tidak muncul dalam surat dakwaan.

Ratna Sarumpaet dan 7 kontainer surat suara

Dalam kasus Ratna Sarumpaet, Habiburokhman menekankan BPN tidak pernah mengetahui seorang ibu bermuka lebam sebagai dampak dari proses operasi yang dilalukannya.

"Kami mana mengerti? Kemudian digiring segala macam bahwa ini kaitan dengan BPN dan seterusnya. Nyatanya kepolisian profesional, framing itu tidak terbukti. Namun, kami sudah dirugikan," kata Habiburokhman.

Dalam kasus teranyar soal hoaks tujuh kontainer surat suara, Habiburokhman mengatakan bahwa Andi Arief adalah korban dari peristiwa itu, sama halnya dengan masyarakat, atau pihak lain yang juga menerima informasi tersebut.

"Apakah kejahatan jika kita mendapat informasi seperti itu di WA grup, kemudian mempertanyakannya," ujar Habiburokhman.

Salah seorang pelaku penyebar hoaks tujuh kontainer surat suara, kata dia, dikabarkan berasal dari Kornas Prabowo. Namun, dia menegaskan sebelum Pilpres 2019, Gerindra secara internal telah menertibkan seluruh organisasi yang membawa nama Prabowo sebagai antisipasi agar tidak disalahgunakan dalam pemilu.

"Bahkan, ada yang namanya Garda Prabowo, kami tertibkan kemudian berubah nama menjadi Garda Perubahan. Jadi, saya menilai ada framing'untuk judge kami sebagai kubu penyebar hoaks," katanya.***

Bagikan: