Pikiran Rakyat
USD Jual 14.279,00 Beli 14.181,00 | Cerah berawan, 15.9 ° C

Ini Saran ASDP untuk Pemudik yang Pakai Penyeberangan Feri

Satrio Widianto
PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) mengimbau pengguna jasa penyeberangan feri mempersiapkan jadwal keberangkatan angkutan Lebaran 2017.*
PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) mengimbau pengguna jasa penyeberangan feri mempersiapkan jadwal keberangkatan angkutan Lebaran 2017.*

JAKARTA , (PR).-  PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) mengimbau pengguna jasa penyeberangan feri mempersiapkan jadwal keberangkatan angkutan Lebaran 2017. Tidak hanya keberangkatan, jadwal kepulangan selama periode lebaran pun harus disiapkan. Hal ini penting agar perjalanan arus mudik maupun balik berjalan lancar, aman, dan selamat. Hal yang lebih penting lagi, pemudik dapat merayakan kebahagiaan Hari Raya Idul Fitri 1438 H bersama keluarga.

Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Faik Fahmi mengatakan, Hari Raya Idulfitri diperkirakan jatuh pada Minggu (25 Juni 2017) dan Senin (26 Juni 2017). Lalu, libur cuti bersama yang jatuh pada 27-30 Juni 2017. Sedangkan, arus puncak mudik diprediksikan jatuh pada H-3 atau pada Kamis 22 Juni 2017 atau H-3 dan Jumat 23 Juni 2017 atau H-2.

“Kami mengimbau pemudik dapat mengatur perjalanan sebaik-baiknya. Kami harapkan pemudik dapat menyeberang sebelum waktu arus puncak. Dengan demikian, pemudik dapat menghindari potensi kemacetan dikarenakan kepadatan saat arus puncak. Stamina tetap harus dijaga, dan mewaspadai cuaca buruk, keamanan dan keselamatan jiwa dan kendaraan selama di perjalanan,” kata Faik Fahmi, pada sela acara jumpa pers Kesiapan Angkutan Lebaran 2017 dan buka puasa bersama media massa, di Jakarta, Selasa 13 Juni 2017.

ASDP memperkirakan jumlah penumpang penyeberangan selama musim mudik Lebaran tahun 2017 mencapai 4,95 juta orang. Penumpang ini tersebar di tujuh lintasan penyeberangan utama yang dipantau secara nasional.

Tujuh lintasan utama penyeberangan yang terpantau secara nasional yakni, Merak-Bakauheni, Ketapang-Gilimanuk, Padangbai-Lembar, Kayangan-Pototano, Panajam-Kariangau, Bajoe-Kolaka, dan Tanjung Kelian-Tanjung Api-api. Selama periode mudik Lebaran ini, sebanyak 191 unit kapal roro, dan 42 unit dermaga akan dioperasikan di tujuh lintasan tersebut.

Jumlah penumpang tahun ini diperkirakan mengalami kenaikan sebanyak 4 persen dibandingkan realisasi 2016 yang mencapai 4,78 juta orang penumpang. "Untuk roda dua diperkirakan naik 6,5 persen menjadi 443.666 unit sepeda motor dari realisasi 2016 sebanyak 416.954 unit. Untuk roda 4 atau lebih (termasuk truk) mencapai 660.407 unit atau naik 6,3 persen dibandingkan realisasi tahun 2016 sebanyak 628.002 unit," katanya.

Tiket online



Bagi pemudik feri yang membawa kendaraan kecil, Faik mendorong agar pemudik melakukan pembelian tiket berjadwal secara online. Layanan ini telah dibuka dan dapat diakses masyarakat mulai Kamis 1 Juni 2017 untuk jadwal keberangkatan 19 Juni 2017.

Tidak hanya dapat mengurangi antrian pembelian tiket di pelabuhan, tetapi pemudik yang membeli tiket online dapat menikmati jalur khusus di pelabuhan dengan waktu scan barcode lebih singkat. Sehingga pemudik dapat lebih cepat menuju kapal. Selain itu, data pemudik secara otomatis telah tercatat dalam manifest penumpang karena telah didaftarkan langsung saat proses online.

“Tiket online ini menjadi salah satu alternatif solusi yang diharapkan dapat memudahkan pengguna jasa. Kami terus berupaya meningkatkan kualitas layanan baik di pelabuhan maupun penyeberangan. Sehingga pelanggan dapat menikmati pengalaman perjalanan feri yang lebih berkesan pada Lebaran tahun ini,” ujar Faik.

Pengguna jasa yang ingin membeli tiket fer berjadwal secara online, dapat menggunakan ponsel atau tabletnya dengan mengakses http://tiket.indonesiaferry.co.id. Pembelian tiket secara online berlaku untuk pemesanan maksimal H-1 keberangkatan.

Layanan penjualan tiket penyeberangan berjadwal secara online saat ini berlaku bagi penumpang, kendaraan roda 2, kendaraan roda 4 (pribadi, pick-up, box barang) dan mobil travel jenis Elf. Masa berlaku tiket maksimal 4 jam setelah jam keberangkatan, dan waktu check in (masuk ke pelabuhan) mulai dibuka 3 jam sebelum keberangkatan.

“Harapan kami agar dapat lebih fokus memberikan pelayanan kepada pengguna jasa kendaraan pribadi yang jumlahnya terus meningkat tiap tahun. Tahun lalu dengan periode H-12 hingga H+10, jumlah pemudik roda empat atau lebih mencapai 556.612 unit. Tahun ini diprediksi mencapai 581.115 unit atau naik sekitar 4,5 persen dibandingkan tahun lalu,” katanya.

Loket di luar pelabuhan



Kendati menerapkan layanan penjualan tiket online, PT ASDP tetap membuka loket penjualan di luar area pelabuhan (buffer zone). Ini untuk layanan go-show, baik di jalur tol maupun non-tol. Untuk akses menuju Pelabuhan Merak, lokasi buffer zone terbagi di 5 titik yakni, lapangan Villa Permata Hijau, rest area KM 43 dan KM 68 Tol Tangerang-Merak, Polsub Sektor Grogol-Merak, dan Hotel Mangku Putra-Merak. Untuk akses menuju Pelabuhan Bakauheni, lokasi buffer zone tersebar di 3 titik, yaitu Terminal Rajabasa, Masjid Agung Kalianda, dan Rumah Makan Begadang 4.

Selanjutnya, untuk lokasi buffer zone menuju Pelabuhan Gilimanuk terbagi di 4 titik yaitu Rumah Makan Soka, Lapangan Desa Melaya, Jembatan Timbang Melaya, dan Lahan Pemda. Sedangkan akses menuju Pelabuhan Ketapang, lokasi buffer zone terbagi di 4 titik yaitu Istana Gandrung, Jembatan Timbang Watudodol, Pelindo Tanjung Wangi, dan Stasiun KA Banyuwangi Baru.

Mudik Gratis



Sementara itu, PT ASDP bersama Kementerian Perhubungan juga menggelar layanan mudik gratis angkutan sepeda motor. Mudik gratis ini akan dilayani dengan KMP Jatra III (rute Tanjung Priok-Lampung) dan KMP Sebuku (rute Tanjung Priok-Semarang).

Jadwal keberangkatan dari Jakarta ke Semarang (H-8, H-6, H-4, H-2 dan H+4), dan Keberangkatan dari Semarang ke Jakarta (H-7, H-5, H-3, H+3 dan H+5). Sedangkan keberangkatan dari Jakarta ke Panjang (Lampung) pada (H-4,H-2, dan H+5), dan keberangkatan dari Panjang ke Jakartapada (H-3, H+4 dan H+6).

Jumlah sepeda motor yang akan diangkut dua kapal tersebut, tujuan Semarang sebanyak 2.000 unit motor dan 4.000 orang penumpang. Sedangkan tujuan Lampung sebanyak 1.000 unit motor dan 2.000 orang penumpang.

Untuk arus baliknya, dari Semarang akan mengangkut 1.000 unit motor dan 2.000 orang penumpang. Sedangkan dari Lampung akan mengangkut 1.000 unit motor, dan 2.000 orang penumpang.

Untuk moda penyeberangan, pendaftaran dimulai pada 1 Juni 2017 hingga dua hari sebelum keberangkatan melalui www.mudikgratis.dephub.go.id.***

Bagikan: