Pikiran Rakyat
USD Jual 14.644,00 Beli 14.546,00 | Cerah berawan, 28.4 ° C

Enam Karya Terpenting Stan Lee

Erwin Kustiman
SALAH satu sampul komik The Incredible Hulk dari Marvel.*
SALAH satu sampul komik The Incredible Hulk dari Marvel.*
NEW YORK, (PR).- Stan Lee, seorang legenda di industri komik dan hiburan, meninggal pada usia 95 pada Senin (12/11/2018) lalu. Bahkan jika Anda tidak suka komik, Anda pasti pernah mendengar tentang Stan Lee, atau setidaknya beberapa komik yang ia bawa ke dunia . Selama kariernya, ia menciptakan superhero yang identik dengan genre saat ini. Kelahiran Marvel Cinematic Universe -- Captain America, Black Panther, The Incredible Hulk dan lain-lain -- di dunia itu tidak akan terwujud tanpa imajinasi dan kreativitas Lee.
Boleh jadi, mengatakan bahwa telah terjadi kehilangan legenda adalah sebuah pernyataan yang meremehkan. Sebab, sebagaimana dikutip dari vice.com, warisan dari pekerjaan dan karier Lee tidak diragukan lagi akan terus berlanjut. Semua ceritanya menampilkan elemen kompleksitas manusia sehingga pembaca jatuh hati dan terus tertarik ke arahnya. Di balik halaman-halaman komik ciptaannya, Lee --yang menjadikan politik dan radikalisme sebagai pusat dalam tindakannya -- adalah bagian dari pencipta komik yang menempatkan karakter mereka dalam aksi garis depan selama Perang Dunia II. Lee juga menantang Otoritas Kode Etik Komik ketika mendorong untuk menyensor karya para profesional komik selama tahun 1960-an dan awal 1970-an. Kisah-kisah Lee bermain di tema sosial dan budaya yang kompleks yang menerjemahkan komunitas. Hal itu membuat cerita-ceritanya sangat berdampak bagi para pembaca yang terpinggirkan dari semua komunitas.
Berikut adalah beberapa karyanya yang paling penting dari seluruh karier panjang Stan Lee.
1. The Destroyer
Berlawanan dengan keyakinan populer, karya superhero Lee muncul lebih awal dari beberapa karya populer dirinya yang kita kenal. Salah satu komik pertamanya adalah The Destroyer, yaitu nama tiga pahlawan super dengan nama yang sama yang pertama kali muncul selama Golden Age of Comics di tahun 1940-an.
The Destroyer sebenarnya adalah superhero Lee yang paling populer sebelum Fantastic Four datang. Jurnalis Amerika, Keen Marlow melaporkan tentang Nazi Jerman ketika dia ditangkap dan ditempatkan di kamp konsentrasi, di mana dia disuntik dengan serum super. Kekuatan yang didapatkan Marlow dari serum memungkinkan dia untuk melarikan diri dan mengambil identitas baru untuk melawan Nazi. The Destroyer memiliki elemen-elemen dalam kisah asalnya yang terhubung dengan karya-karya selanjutnya dari Lee, seperti Captain America. Namun, yang membuatnya menarik adalah radikalisme yang terang-terangan melawan ketidakadilan.
2. Fantastic Four
Kelompok-kelompok tim bermain bagus di industri komik pada era 1950-an. Lee ditugasi oleh editornya untuk menciptakan tim superhero seperti itu untuk Marvel. Fantastic Four adalah Richard Reed, saudara kandung Sue dan Johnny Storm, dan Ben Grimm, yang mengalami kecelakaan kosmik dalam misi ke luar angkasa. Karena itu, mereka kembali ke Bumi dengan kekuatan super: Reed sebagai Mr Fantastic yang lumayan ganteng dan cerdas, Sue sebagai gadis yang tak kasat mata, Johnny sebagai manusia obor, dan Grimm sebagai sosok "monster".
Daya tarik Fantastic Four tidak berasal dari negara adidaya yang menjadi asal mereka tetapi dalam kemanusiaan mereka. Mendapatkan kekuatan super justru hanya menjadi hal rumit di antara mereka, dan sebagai grup yang tidak selalu akur sebelumnya, ini hanya semakin intensif setelah mereka mendapatkan kekuatan mereka.
3. X-Men
Anda tidak dapat berbicara tentang tim superhero tanpa menyebut ikon X-Men. Di dunia di mana manusia dapat membawa gen X, beberapa manusia memiliki kekuatan supranatural. Akan tetapi apa yang membuat mutan begitu relevan bagi pembaca adalah cara mereka dikucilkan dan disisihkan di masyarakat. Banyak mutan yang didiskriminasi karena bagaimana mereka melihat dan dari mana mereka berasal, dan banyak alegori telah dibuat sehubungan dengan identitas terpinggirkan lainnya. Ada juga banyak teori tentang cara-cara dua X-Men yang paling populer - dua rival Charles Xavier dan Magneto - mencerminkan Dr. Martin Luther King Jr. dan Malcolm X dan dampaknya dalam Gerakan Hak Sipil.
Apakah Anda setuju dengan perbandingan ini atau tidak, X-Men tetap tidak lekang oleh waktu karena perjuangan mereka melawan penindasan dan kefanatikan penggemarnya. Lebih baik daripada karya-karya Lee lainnya, X-Men adalah karakter paling langsung untuk dihubungkan jika Anda merasa seperti orang luar dengan cara apa pun, dan apa yang bisa lebih kuat dari itu?

4. The Amazing Spider-Man
"Dengan kekuatan besar melekat pula tanggung jawab besar.” (With great power comes great responsibilitay). Bahkan jika Anda belum pernah membaca komik Spider-Man dalam hidup Anda, tidak diragukan lagi Anda pernah mendengar garis ikonik sebelumnya. Kisah tentang bagaimana Spider-Man menjadi pahlawan yang kita kenal hari ini juga adalah salah satu yang memiliki asal-usul yang luar biasa: Peter Parker, sosok muda pencinta ilmu dan seorang New Yorker, digigit oleh laba-laba radioaktif selama studi lapangan sekolah. Dari gigitan itu, dia mendapat kekuatan super tetapi ia tidak segera bergerak menggunakannya untuk membantu orang. Sebaliknya, ia malah menuju ke bisnis pertunjukan, menggunakan kekuatannya untuk mendapatkan sedikit uang ekstra untuk membantu Bibi Mei dan Paman Ben, yang telah membesarkannya.
Kemudian melalui serangkaian acara Paman Ben meninggal, dan dalam kata-kata terakhirnya kepada Peter, dia mengucapkan kalimat yang telah menjadi ikon di luar mitos Spider-Man itu sendiri, sebagaimana ditulis di prolog ini. Dari sana, Parker didorong untuk menggunakan kekuatannya untuk melawan kejahatan di New York City dan bahkan dunia.
Satu hal yang juga menjadi perdebatan terkait The Amazing Spider-Man bahwa Lee menantang standar Otoritas Kode Etik Komik. Dalam sebuah edisi khusus, Lee ingin Spider-Man mengatasi bahaya penggunaan narkoba. Dalam sebuah cerita multi-isu, Lee menyuruh Peter langsung menangani penggunaan narkoba sebagai Spider-Man tetapi juga sebagai Peter Parker dengan temannya Harry Osborn (alias Green Goblin) menjadi kecanduan pil. Ini juga yang menyebabkan Spider-Man bertarung melawan Green Goblin, salah satu musuh bebuyutannya yang paling populer, dan persaingan terkenal dalam sejarah komik. Pertikaian antara keduanya begitu populer sehingga akhirnya mengarah pada Otoritas Komik yang berpihak pada Lee dan Marvel bahwa mendongeng yang melibatkan unsur-unsur gelap tidak semuanya buruk, dan mengangkat pembatasan kode etik untuk memungkinkan unsur-unsur yang lebih gelap untuk dimasukkan dalam komik.
Apa yang paling dicintai orang tentang Peter Parker adalah dia orang luar — seorang "aneh" yang hampir tidak mampu membayar tagihannya, tidak bisa mendapatkan perhatian gadis impiannya, dan hanya menjadi lebih berantakan setelah mendapatkan kekuatan super. Teman-temannya melihat dia sebagai sosok tidak bertanggung jawab dan tidak menyadari bahwa dia menghabiskan malamnya memerangi kejahatan. Dia bukan pahlawan terbesar atau terkuat di blok tersebut, tetapi Spider-Man tetap menjadi salah satu karakter paling populer, pernah, dan salah satu yang menyatukan Marvel Universe.

5. Heroman
Meskipun karya Lee tetap terutama terkait dengan komik Amerika, ia memiliki kesempatan untuk berkecimpung dalam bentuk media lainnya. Pada tahun 2009, Lee bekerja dengan perusahaan produksi anime besar BONES untuk menciptakan Heroman, sebuah manga yang memiliki anime sendiri pada tahun 2010. Lee menyebutnya "pahlawan baru untuk abad ke-21."
Heroman menceritakan seorang anak laki-laki yatim piatu Amerika bernama Joey yang ingin membeli Heybo, mainan robot yang populer di kotanya. Akan tetapi dia tidak memiliki cukup uang. Dia kemudian menemukan Heybo rusak dan memperbaikinya, serta menamakannya Heroman. Setelah disambar petir, Heroman berubah menjadi robot raksasa. Keduanya menjadi duo superhero yang melawan kejahatan dan menyelamatkan Bumi dari alien jahat.
Plot dasar Heroman adalah pengingat yang baik tentang bagaimana narasi pahlawan dapat beroperasi dalam medium penulisan komik. Manga ini kemudian diadaptasi menjadi serial anime yang diproduksi oleh TV Tokyo. Meskipun ada perbedaan antara dua adaptasi, Heroman bekerja karena menangkap tema yang mengalir di seluruh karya Lee — orang-orang biasa dengan kebaikan di dalamnya yang menjadi pahlawan hebat ketika diberi kesempatan — dan membawa mereka ke audiens baru.
6. The Incredible Hulk
Kecelakaan radioaktif besar kembali terjadi kala itu. Ilmuwan Bruce Banner sedang melakukan percobaan pada radioaktivitas ketika seorang remaja masuk tanpa izin di properti pemerintah tempat eksperimen tersebut diadakan. Banner mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan sang remaja saat eksperimen berjalan. Hal ini menyebabkan Banner mendapatkan kekuatan untuk berubah menjadi raksasa hijau Hulk setiap kali dia marah.
Sama seperti Parker, Banner terbukti menjadi karakter yang dapat dihubungkan untuk penggemar komik. Siapa yang belum merasakan kemarahan yang mengubah mereka menjadi monster, atau bahkan mungkin memiliki fantasi transformasi energi kemarahan yang dapat menghancurkan mereka yang telah membuatmu marah? Itu juga membantu merebut kembali kekuatan kemarahan, bahkan ketika hal itu berakar pada sesuatu yang traumatis seperti pelecehan (yang merupakan akar kemarahan Banner, karena terungkap bahwa dia adalah orang yang selamat dari pelecehan anak-anak dari ayahnya).
The Incredible Hulk tetap menjadi karakter yang populer karena kompleksitasnya, kemarahannya, dan terus-menerus membayangkan ulang karakternya dan orang lain yang juga menyalurkan kemarahan mereka ke dalam kekuatan yang masih mentah.***
Bagikan: