Hoaks Gempa dan Tsunami di Pangandaran Marak, Wisatawan Batalkan Pesanan Hotel

- 27 Oktober 2020, 09:07 WIB
NELAYAN Pangandaran Sen 26 Oktober 2020 tetap menjalankan aktivitas seperti biasa menjaring ikan di Pantai Timur Pangadaran meski pada pukul 6.49 WIB gempa dengan kekuatan magnitudo 4.6 kembali terjadi.*** /Heriyanto Retno

PIKIRAN RAKYAT - Dua hari berturut-turut Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat didera guncangan gempa.

Pada Minggu 25 Oktober 2020, gempa berkekuatan 5,9 Magnitudo, lalu Senin, 26 Oktober Pangandaran diguncang gempa 4,5 Magnitudo.

Setelah itu, muncul hoaks yang mengaitkan gempa di Pangandaran dengan hasil penelitian yang menunjukkan potensi tsunami 20 meter.

 Baca Juga: Vaksin AstraZeneca Berikan Imun Kepada Pasien Positif, Dampak Terasa pada Remaja dan Orang Dewasa

Berita-berita palsu beredar di media sosial, mengenai gempa dan tsunami di Pangandaran, yang berdampak pada keterisian hotel.

Wisatawan diakui pengusaha, ramai-ramai membatalkan pesanan, akibat hoaks gempa dan tsunami.

"Untuk cancelation sampai saat ini sudah mencapai 10 persen untuk di hotelnya. Pascagempa kemarin, ini pun terjadi akibat maraknya berita hoaks di media sosial tentang dikaitkannya gempa kemarin terhadap isu tsunami padahal, BMKG sudah merilis gempa itu sama sekali tidak memicu tsunami," kata General Manager The Arnawa Hotel, Abi Kuswanto, Selasa, 26 Oktober 2020.

Baca Juga: Ikut MotoGP 2021, Mandalika Racing Team Dapat Dukungan dari 5 BUMN

Padahal, seperti Pikiran-rakyat.com kutip dari RRI, Abi mengatakan, setiap hotel memiliki mitigasi bencana.

Mulai dari pemetaan titik aman untuk berkumpul, membaca tanda tanda alam sebagai sinyal bencana, hingga pelatihan evakuasi ketika gempa terjadi.

Halaman:

Editor: Gita Pratiwi

Sumber: BMKG, RRI


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X