Angka Perceraian Tinggi, Kemenag: Bukan Cuma Mencatat, Penghulu Miliki Peran Bimbingan Pasca-Menikah

- 22 September 2020, 11:29 WIB
Ilustrasi perceraian. /Pixabay/Free-photos

PIKIRAN RAKYAT - Kementerian Agama memiliki program ketahanan nasional yang dimulai dari keluarga dan bertujuan menekan angka perceraian.

Dirjen Bimas Islam Kemenag, Kamaruddin Amin, menyebut ketahanan nasional dimulai dari keluarga ini penting karena kalau rapuh, maka akan rusak juga ketahanan nasional.

Saat menjadi pembicara dalam Dialog Isu-isu Kebimasislaman dengan Praktisi Media di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Senin 21 September 2020, Kamaruddin mengatakan angka perceraian di Indonesia cukup memprihatinkan dan itu merupakan penyebab utama rapuhnya ketahanan dalam keluarga.

Baca Juga: Jauh-jauh dari Arab Saudi, Habib Rizieq Layangkan Desakan untuk Jokowi

“Perceraian di Indonesia perbandingannya 5 menikah dan 1 bercerai. Itu memprihatinkan karena perceraian melahirkan masalah sosial baru,” katanya.

Peraih gelar Ph.D dari Bonn University Jerman ini, menyatakan untuk menekan angka perceraian adalah dengan meningkatkan kompetensi penghulu. Itu akan membuat kualitas mereka meningkat.

“Penghulu ideal itu tidak hanya memiliki pemahaman agama yang bagus, mereka juga harus mengikuti dinamika keagamaan dan sosial di sekitarnya. Karena akan menjadi rujukan tokoh masyarakat,” ujarnya.

Baca Juga: Cegah Ide Ekstrem dan Radikal Masuk Masjid, Literasi Takmir Perlu Ditingkatkan, Kemenag: Itu Penting

Selain itu tugas penghulu tidak hanya mencatat tapi juga memberikan bimbingan pranikah, bimbingan calon pengantin, bimbingan pasca nikah dan bimbingan keluarga untuk mereka yang mau berkonsultasi.

Halaman:

Editor: Ari Nursanti


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X