Epin Meninggal saat Hendak Menyembelih Hewan Kurban, Tinggalkan Dua Anak yang Kini Jadi Yatim Piatu

- 1 Agustus 2020, 16:56 WIB
Aan (60) kakak Epin jagal hewan kurban yang meninggal dunia di Kota Tasikmalaya.* /Pikiran-Rakyat.com/Asep MS

PIKIRAN RAKYAT - Kematian secara mendadak Epin Sutisna (50), seorang pemotong hewan saat mau menyembelih kambing kurban di Kampung Gunung Dongkol, Kelurahan Setiaratu, Kecamatan Cibeureum, Kota Tasikmalaya, menyisakan kisah duka mendalam bagi keluarganya.

Epin ternyata meninggalkan dua anak kandung yang masih jadi tanggungannya, dan keduanya pun kini jadi yatim piatu karena ibu kandung mereka telah meninggal dunia lebih dulu.

Kedua anak yatim piatu ini adalah Salma, siswi SMA, serta Mulki yang tahun ini masuk SD. Sepeninggal Epin, kini keduanya terpaksa hidup bersama Aan (60), kakak kandung Epin.

Baca Juga: Cara Atasi Kulit Kering dengan Mudah, Cukup Pakai Air Mawar

Salah seorang tokoh warga Kampung Gunung Dongkol, Mamun (68), menuturkan, selama ini Salma dan Mulki dinafkahi seadanya oleh almarhum yang memang kerjanya serabutan.

loading...

"Saat ini mereka tinggal bersama uwaknya (Aan, Red) di rumah yang selama ini ditinggali, yakni sebuah rumah bilik yang sudah reyot," kata Mamun.

Menurut Mamun, almarhum hanya mengandalkan nafkah dari jasa menyembelih serta menjadi tukang pijat.

"Terkadang ia juga menangani orang yang sakit di luar nalar," ujarnya.

Baca Juga: Atalanta vs Inter: Ketat hingga laga Penutup, Ini Catatakan Kedua Tim

Halaman:

Editor: Abdul Muhaemin


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X