Selasa, 7 April 2020

Impor dari Tiongkok, 95 Persen Bawang Putih yang diperjualbelikan dan Dikonsumsi Masyarakat Jawa Barat

- 27 Februari 2020, 12:59 WIB
ILUSTRASI bawang putih di pasaran. * /DOK. PR

PIKIRAN RAKYAT - Masyarakat Jawa Barat dinilai masih belum bisa memenuhi kebutuhan bawang putih secara mandiri. Pasalnya, sebanyak 95 persen bawang putih yang diperjualbelikan dan dikonsumsi selama ini merupakan hasil impor dari Tiongkok.

Kepala Bidang Perdagangan Dalam Negeri pada Dinas Indag Provinsi Jawa Barat Eem Sujaemah mengatakan, masih diandalkannya bawang impor menjadi salah satu alasan belum terwujudnya upaya pemenuhan secara swasembada dari tingkat petani lokal.

Setidaknya impor dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan industri rumah tangga sebanyak 2.860 ton setiap tahunnya.

Baca Juga: Pengamat Sebut Penanganan Banjir di Jawa Barat Beda dengan DKI Jakarta, Yogi: Tidak Sepenuhnya Tanggung Jawab Ridwan Kamil

”Kalaupun ada yang menanam di sini, itu penanaman bekerjasama petani lokal dengan importir. Belum secara mandiri dikelola petani lokal,” ujar Eem, ditemui pada kegiatan Operasi Pasar Bawang Putih, di Pasar Induk, Kamis, 27 Februari 2020.

Hal tersebut, akhirnya menjadi salah satu faktor kurangnya pasokan dan terjadinya kenaikan harga bawang putih. Apalagi, sejak beberapa waktu lalu proses impor terhambat akibat munculnya virus corona.

Menurut Eem, perkembangan virus tersebut turut menjadi kekhawatiran bagi banyak pihak yang mengandalkan impor barang dari Tiongkok.

Baca Juga: Soal Penghentian Sementara Umroh, Ace Hasan: Indonesia Sejauh Ini Bebas dari Corona, Kerajaan Arab Diminta Berikan Info Detail

Akan tetapi, Eem menegaskan, menurunnya pasokan barang tidak bisa dikaitkan dengan penyebaran virus corona.

Lebih lanjut dikatakan, akhirnya pemerintah provinsi pun mengambil langkah untuk berkoordinasi dengan distributor dan pedagang pasar.

Ia menjelaskan, sebanyak 150 ton bawang putih temuan Satgas Pangan Polda dan Indag Jabar di Karawang beberapa waktu lalu, akhirnya disalurkan ke sejumlah daerah yang membutuhkan pasokan bawang.

Baca Juga: Bank DKI Ajak BPD Sindikasi Bersinergi dengan BUMD, Zainuddin : Hingga 2019, Value Transaksinya Mencapai Rp 3 Triliun

Kelebihan jumlah bawang putih yang belum tersalurkan di Karawang itu, kemudian dijual dengan harga murah di daerah lain.

Halaman:

Editor: Syamsul Bachri

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X