Kamis, 2 April 2020

Mengenang Keindahan Citarum, Ramai Pasar di Tepi Sungai

- 17 Januari 2020, 14:55 WIB
SUKANDA (73) duduk di tanggul pinggir Sungai Citarum di Desa Cikaobandung, Jatiluhur, Purwakarta, Selasa 14 Januari 2020.* /HILMI ABDUL HALIM/PR

PIKIRAN RAKYAT - Keindahan Sungai Citarum zaman da­hulu bukanlah ­mitos. Sungai berair jernih dan deras itu sejak lama ber­fungsi sebagai jalur transpor­tasi manusia dan barang-barang hasil bumi lintas daerah.

Barang-barang tersebut dijual di pasar tradisional sekaligus dermaga Desa Cikaobandung, Kecamatan Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta.

Tempat tersebut kini tinggal kenangan bagi Sukanda (73), salah seorang warga setempat.

”Pasar di Sungai Citarum itu ada saat saya masih sekolah dasar. Lama-lama hilang setelah dibangun Waduk Jatiluhur (Waduk Juanda) setelah tahun ’60-an,” kata Sukanda saat ditemui di lokasi bekas pasar tersebut, Rabu 15 Januari 2020.

Baca Juga: Usai Keraton Agung Sejagat, Terbitlah Sunda Empire yang Klaim Sebagai Persiapan Runtuhnya AS

loading...

Baca Juga: Surat Gubernur Soal Pramestha Resort Town Tak Bisa Digugat, Pemprov Jawa Barat Jelaskan Alasannya

Ia bahagia menja­lani masa kecil di sana. Se­tiap pulang sekolah atau hari libur, Sukanda dan teman-teman sebayanya kerap membantu pa­ra pedagang mengangkut barang dagangan dari perahu-perahu kecil ke kios di pinggir sungai.

Segala jenis barang kebutuhan pokok tersedia di sana, mulai dari rempah-rempah, sayuran, beras, pakaian, hingga perabotan rumah tangga.

Untuk sekadar cabai atau ba­wang merah, ia tidak perlu membelinya karena cukup memunguti barang yang jatuh dari karung.

Halaman:

Editor: Yusuf Wijanarko

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X