Korban PHK Ikuti Pelatihan Vokasi Sebagai Bekal Kembali Kerja

- 19 November 2019, 00:15 WIB
KEPALA Disnakertrans Karawang menyerahkan bantuan secara simbolis kepada kerabat pekerja yang meninggal dunia akibat kecelakaan.*/DODO RIHANTO/PR

KARAWANG, (PR).- Sebanyak 120 tenaga kerja yang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) mendapat pelatihan vokasi atau pelatihan kejuruan di Balai Latihan Kerja (BLK) Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi Karawang.

Program serupa di Kota Bekasi diikuti 50 orang. Hal itu dilakukan agar mereka secepatnya bisa mendapatkan pekerjaan lagi.

"Hal ini merupakan terobosan kami, supaya korban PHK tidak menjadi pengangguran. Mereka didik lagi selama lebih kurang satu bulan," ujar Kepala Disnakertrans Karawang, Ahmad Suroto, Senin, 18 November 2019.

Menurut dia, program tersebut dikerjasamakan dengan pihak Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan setempat. Dengan demikian peserta pelatihan vokasi tidak perlu mengeluarkan biaya kerena sudah ditanggung BPJS KT.

Menurut Suroto, jumlah tenaga kerja korban PHK mencapai ribuan orang. Pada umumnya mereka sulit mendapatkan pekerjaan baru karena terbentur usia dan keahlian kerja (skill). Melalui program pelatihan vokasi itu, para korban PHK kembali mendapatkan peluang kerja di wilayah Karawang.

loading...

Ada 6 jurusan yang bisa diikuti para peserta yakni  jurusan manufaktur, otomotif,  garmen,  teknik mengelas AC Split, teknik informatika, dan multimedia. "Semua korban PHK boleh mengikuti program ini, tak terkecuali mereka yang sudah berumur 40 tahun," katanya.

Disebutkan, hingga saat ini sudah ada 300 korban PHK yang mendaftar. Hanya saja, pelatihannya tidak bisa dilakukan sekaligus, tapi akan dijalankan secara bertahap.

Para peserta yang mengikuti pelatihan saat ini adalah korban PHK tahun 2015 dan 2016 lalu. Mereka sudah dua tahun menganggur karena kalah bersaing saat melamar ke perusahaan yang baru.

Setelah selesai mengikuti pendidikan, mereka akan diberi sertifikat kompeten dan bisa ditempatkan di perusahaan-perusahaan yang baru, khususnya perusahaan di bidang tekstil alas kaki yang saat ini sedang berkembang. 

Halaman:

Editor: Gita Pratiwi


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X