Keripik Jarangking Asal Ligung, Renyah dan Empuk

- 15 Oktober 2019, 12:40 WIB
KERIPIK jarangking buatan Hasan Basri mulai dikenal keluar Majalengka.*/TATI PURNAWATI/KABAR CIREBON

MAJALENGKA,(PR).- Singkong atau orang sunda menyebutnya sampeu bisa dibuat menjadi beragam makanan olahan seperti getuk manis, asin, kolak, keripik, opak, opak beca, keripik kering atau orang suda menyebut jarangking.

Hanya jika keripik jarangking biasanya terasa keras saat di makan, ternyata tidak begitu dengan  jarangking olahan Hasan Basri (43) warga Blok Tipar, Desa Ligung Lor, Kecamatan Ligung, Kabupaten Majalengka.

Dia mengolah singkong menjadi keripik jarangking dengan tekstur yang empuk, tidak harus mengunyah dengan keras. Bahkan bisa dimakan oleh anak kecil yang belum bergigi atau orang yang sudah ompong sekalipun. Karena begitu dimakan keripik jarangking terasa renyah dan empuk walaupun cukup tebal hingga setebal kurang lebih 1 cm hingga 1,5 cm.

Hasan menjelaskan, makanan olahannya agar bisa empuk seperti itu terus menerus bereksperimen sejak tahun 2012. Awalnya keripik yang dibuatnya keras seperti keripik pada umumnya yang dibuat oleh perajin lain atau keripik jarangking yang biasa dijual di pasaran.

“Dulu ketika keripik dijual dan dimakan pembeli mereka menyebut keras dan katanya tidak bisa dimakan oleh aki-aki atau nini-nini yang sudah tidak  bergigi. Sejak itu saya terus berupaya mencari formula agar keripik bisa renyah dan bisa dinikmati orang tua yang sudah tidak punya gigi,” ungkap Hasan.

Berulang kali percobaanya membuat keripik renyah terus gagal. Dicoba dengan dikukus, diiris  kemudian di jemur hingga kering hasilnya ketika digoreng ternyata keras.  Demikian juga saat mengolahnya digodog hingga empuk dan dibumbui rasanya belum empuk betul.

“Dua tahun lalu saya berhasil mengolah hingga benar-benar empuk dan hasil bisa lebih sempurna,” ungkap Hasan.

Pesanan meningkat

Saat ini keripik jarangking buatannya sudah bisa diproduksi lebih banyak karena pesanan mulai meningkat, setidaknya sehari Hasan sudah bisa menghabiskan seitar 30 kg singkong. Dari 30 kg singkong tersebut diperoleh keripik sebanyak 14 kg. Karena produksi masih terbatas, singkong masih bisa diperoleh dari pasar tradisional atau terkadang memesan ke petani.

Halaman:

Editor: anef


Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X