Tinjau TKP Kecelakaan di Tol Cipali, Kemenhub Soroti Keterlibatan Truk ODOL dan Travel Gelap

- 30 November 2020, 20:08 WIB
Petugas memeriksa kendaraan Elf yang terlibat kecelakaan. Polisi Berhasil Identifikasi 8 Korban Tewas Tabrakan Maut Tol Cipali KM 78, Libatkan Tiga Kendaraan. /

PIKIRAN RAKYAT - Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi meninjau lokasi kecelakaan beruntun yang terjadi pada Senin 30 November 2020 pukul 3.00 WIB dini hari di  jalan tol Cipali KM 78 Jalur A arah Cirebon. 

Kecelakaan ini menyebabkan 10 orang meninggal dunia dan 2 orang luka ringan.

“Pagi ini saya telah meninjau ke lokasi kecelakaan. Kecelakaan tersebut melibatkan kendaraan Mitsubishi Elf bernomor polisi G 1261 D. Kronologis kejadian yakni kendaraan datang dari arah Jakarta menuju Cirebon, ketika melintas di TKP telah menabrak bagian belakang kendaraan Hino Tronton bernomor polisi R 1857 GC  yang datang dari arah yang sama dan berada di depannya.  Kemudian kendaraan Hino Tronton Nomor Polisi R 1857 GC  menabrak kendaraan Hino Trailer nomor polisi B 9010 UEJ yang berada di depannya,” kata Budi Setiyadi usai meninjau lokasi kecelakaan.

 Baca Juga: Bagaimana Kondisi Kesehatan Anies Baswedan Usai Wakilnya Positif Covid-19? Begini Kata Dinkes DKI

Dirjen menerangkan bahwa kecelakaan di Cipali serupa dengan kecelakaan yang terjadi sehari sebelumnya di ruas Tol Cileunyi KM 150+500, Minggu, 29 November 2020 dini hari. 

“Kecelakaan di Cileunyi tersebut memakan korban sebanyak 7 orang termasuk 1 balita. Kedua kecelakaan ini menimpa travel gelap. Penyebab kecelakaan salah satunya karena masyarakat memaksa menggunakan travel gelap. Risikonya kalau travel gelap ya tidak ada izin operasionalnya dan sopirnya tidak dijamin, bagaimana kemampuannya juga tidak pasti. Kecelakaan di Cipali ini menabrak truk yang Over Dimension dan Over Loading (ODOL) dan memuat bata hebel,” ujar Dirjen Budi.

 Baca Juga: Masih Buka Saat Pandemi, Sebuah Pusat Kebugaran di Kota Tasikmalaya Jadi Klaster Baru Covid-19

Menurut dia, kecelakaan di Cipali tersebut juga salah satunya karena faktor jalanan yang gelap, cuaca gerimis. 

“Truk juga tidak menggunakan Alat Pemantul Cahaya (APC), ditambah kendaraan travel tersebut melaju dengan kecepatan tinggi. Kejadian ini amat kami sayangkan, kami juga turut berbelasungkawa atas keluarga korban, terlebih korban meninggal dunia dari 2 kecelakaan di Cipali maupun Cileunyi ini,” urainya.

Baca Juga: Menpora Tekankan Pembenahan Infrastruktur Usai Tinjau Stadion Si Jalak Harupat

Halaman:

Editor: Gita Pratiwi


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X