Pikiran Rakyat
USD Jual 14.037,00 Beli 14.135,00 | Umumnya cerah, 25.9 ° C

Sempat Memunculkan Kontroversi, KA Argo Cheribon Tetap Diluncurkan

Ani Nunung Aryani
VICE President PT KAI Daop 3 Cirebon, Tamsil Nurhamedi, memberikan kue kepada penumpang KA Argo Cheribon di Stasiun Kejaksan, Kota Cirebon, Jumat 16 Agustus 2019. sebanyak 2.019 potong kue dibagikan gratis kepada penumpang kereta api bersamaan dengan peluncuran KA Argo Cheribon. Meski sempat memunculkan kontroversi terkait pemilihan nama Cheribon yang dinilai berbau kolonialisme, namun KA Cheribon yang merupakan peleburan nama tiga kereta tetap diluncurkan.*/ ANI NUNUNG ARYANI/PR
VICE President PT KAI Daop 3 Cirebon, Tamsil Nurhamedi, memberikan kue kepada penumpang KA Argo Cheribon di Stasiun Kejaksan, Kota Cirebon, Jumat 16 Agustus 2019. sebanyak 2.019 potong kue dibagikan gratis kepada penumpang kereta api bersamaan dengan peluncuran KA Argo Cheribon. Meski sempat memunculkan kontroversi terkait pemilihan nama Cheribon yang dinilai berbau kolonialisme, namun KA Cheribon yang merupakan peleburan nama tiga kereta tetap diluncurkan.*/ ANI NUNUNG ARYANI/PR

CIREBON, (PR).- Kereta api Argo Cheribon yang merupakan peleburan dari tiga nama kereta yakni KA Cirebon Ekspres, Argo Jati dan Tegal Bahari tetap diluncurkan Jumat 16 Agustus 2019 meski sempat memunculkan kontroversi.

Peluncuran ditandai dengan syukuran berupa pemberian 2.019 potong kue gratis kepada penumpang di Stasiun Kejaksan. Jumlah tersebut sengaja dipilih sebagai tanda bawah KA Argo Cheribon beroperasi mulai 2019.

Kontroversi terutama terkait pemilihan nama Cheribon yang dinilai berbau kolonial. Pemerintah kolonial Belanda menggunakan nama Cheribon, untuk menunjuk kepada Cirebon, misalnya Gemeente Cheribon, yang menunjukkan bentuk pemerintahan.

Namun Manager Humas Daerah Operasi 3 Cirebon Kuswardoyo mengungkapkan, penggunaan nama Cheribon ketimbang Cirebon, bukan tanpa alasan.

Alih-alih bermaksud menghidupkan kolonialisme, pemilihan nama Cheribon itu, katanya, justru bentuk kepedulian PT KAI  untuk mengenalkan sejarah kepada masyarakat terutama generasi penerus bangsa.

"Penggunaan nama Argo Cheribon pada rebranding nama kereta api ini merujuk pada nama Stasiun Cheribon saat pertama kali diresmikan tahun 1912, yang menjadi awal keberadaan perkeretaapian di Kota Cirebon," jelasnya.

Apalagi, lanjutnya, hingga kini bangunan stasiun sebagai bangunan warisan sejarah yang juga termasuk benda cagar budaya, tetap dirawat, dijaga dan dipertahankan keasliannya.

"Ini juga sejalan dengan komitmen perusahaan untuk terus melindungi keberadaan warisan sejarah perkeretapiaan yang ada," katanya.

Dikatakan Kuswardoyo, rebranding KA ini  bertujuan untuk meningkatkan pelayanan dan memberikan kemudahan bagi penguna jasa KA dengan menghadirkan single service pada KA Argo Cheribon.

"Rebranding juga memberikan  pilihan waktu perjalanan yang disesuaikan dengan kebutuhan pengguna jasa KA," tukasnya.

Dikatakannya, rebranding Argo Cheribon merupakan salah satu inovasi yang dihasilkan untuk memenuhi kebutuhan dan permintaan pengguna jasa terhadap peningkatan jumlah tempat duduk yang disediakan KAI, khususnya pada waktu sibuk, seperti weekend, Lebaran, Natal dan hari libur lainnya.

"Kehadiran single service pada KA Argo Cheribon  akan meningkatkan kapasitas angkut dari sebelumnya 7.200 tempat duduk menjadi 7.980 tempat duduk perhari," jelasnya.

Peningkatan kapasitas angkutnya, katanya, juga lebih dari 10% setiap hari, atau dalam setahun, kapasitasnya angkutnya bisa melayani 2,9 juta penumpang, meningkat dari sebelumnya hanya 2,6 juta penumpang.

Peningkatan kapasitas angkut pada KA Argo Cheribon, lanjutnya, merupakan hal penting untuk mendukung perkembangan Kota Cirebon yang tahun ini mencanangkan target 2 juta kunjungan wisatawan.

"Ke depan, mobilitas orang dari dan ke kota Cirebon akan semakin tinggi. Untuk mengakomodasi hal tersebut dibutuhkan daya dukung infrastruktur transportasi yang makin memadai, salah satunya dengan menggunakan kereta api," jelasnya.

Argo Cheribon akan melayani pengguna jasa untuk relasi Cirebon-Gambir (PP) dan Tegal–Cirebon-Gambir (PP) dalam satu hari sebanyak 16 perjalanan.

Jumlah perjalanan itu, sebanyak 14 perjalanan adalah kereta reguler dan 2 perjalanan fakultatif yang menggunakan rangkaian new image yang sama di seluruh perjalanannya, terdiri atas lima kereta kelas eksekutif dan empat kereta kelas ekonomi new image.***

Bagikan: