Pikiran Rakyat
USD Jual 14.150,00 Beli 13.850,00 | Umumnya berawan, 15.9 ° C

Dua Gurandil Tewas Tertimbun Longsor, Enam Selamat

Irwan Natsir
PETUGAS mengevakuasi gurandil yang tertimbun longsor di di areal penambangan emas PT Antam UPBE Pongkor, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor, Senin 13 Mei 2019.*/ IRWAN NATSIR / PR
PETUGAS mengevakuasi gurandil yang tertimbun longsor di di areal penambangan emas PT Antam UPBE Pongkor, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor, Senin 13 Mei 2019.*/ IRWAN NATSIR / PR

CIBINONG,(PR). - Longsor tanah setinggi 110 meter dan lebar 70 meter di areal penambangan emas PT Antam UPBE Pongkor, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor mengakibatkan delapan orang penambang tanpa izin (Peti) alias gurandil tertimbun. Setelah dilakukan proses evakuasi yang cukup lama oleh tim gabungan polisi, TNI dan instansi lainnya, diketahui dua orang meninggal dunia.

Kapolsek Nanggung AKP Asep Saepudin kepada wartawan mengatakan, karena medan lokasi cukup sulit yakni di Desa Bantar Karet, Kecamatan Nanggung,  proses evakuasi terhadap delapan korban memakan waktu cukup lama.

 "Senin malam baru tim gabungan evakuasi selesai melakukan evakuasi dan seluruh korban diserahkan kepada keluarganya" katanya Senin malam 13 Mei 2019.

Dari informasi yang diperoleh”PR” , longsor tersebut dikarenakan curah hujan yang cukup tinggi di sekitar lokasi kejadian. Ditambah lagi, lokasi penambangan liar yang dilakukan oleh para gurandil tersebut jauh dari permukiman masyarakat.

Kapolsek Asep Saepudin mengemukakan, pihak kepolisian baru mendapatkan informasi  tentang longsor pada Minggu malam pukul 23.00 wib.

 "Lokasi longsor di Desa Bantar Karet jauh dari jangkauan masyarakat karena daerah tersebut merupakan areal pertambangan PT Antam," ujarnya.

Karena dikhawatirkan terjadi longsor susulan akibat hujan terus menerus, proses evakuasi dilakukan sangat hati-hati. Bahkan memakan waktu berjam-jam.

Proses evakuasi terhadap delapan korban yang tertimbun longsor baru berhasil selesai pada Senin pukul 17.00 wib dan selanjutnya seluruh korban diserahkan kepada keluarga korban.

"Proses evakuasi dihentikan  mengingat  tidak ada lagi keluarga yang melaporkan ada anggota keluarganya yang hilang tertimbun," ujar AKP Asep Saepudin.

Para gurandil selama ini melakukan penambangan liar tanpa izin di areal pertambangan Antam. Lokasi penambangan yang berbukit bukit tersebut terletak di daerah Nanggung dengan jarak tempuh lebih kurang lima jam dari Cibinong, ibukota Kabupaten Bogor.

Para gurandil umum membuat lubang di perbukitan untuk mencari emas. Lubang dengan lebar seukuran badan orang tersebut memiliki kedalaman berpuluh-puluh meter sangat tergantung titik emas yang akan digali. Umumnya lubang dibuat di perbukitan sehingga cukup sulit dijangkau.

Kejadian longsor yang menimbun para gurandil sudah berkali-kali terjadi. Hal tersebut biasanya disebabkan curah hujan yang tinggi serta struktur tanah di sekitar lubang yang labil.***

Bagikan: