Pikiran Rakyat
USD Jual 14.598,00 Beli 14.500,00 | Berawan, 21.4 ° C

Polisi Belum Tetapkan Tersangka Kasus Kecelakaan Maut Sukabumi

Siska Nirmala (error)
PETUGAS mengevakuasi mini bus berpenumpang puluhan wisatawan yang masuk jurang di Tanjakan Letter S, Kampung Bantarselang, Kecamatan Cikidang, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu, 9 September 2018. Kecelakaan tunggal yang terjadi pada Sabtu (8/9) itu mengakibatkan sebanyak 21 orang meninggal dunia dan 18 orang mengalami luka berat dan ringan.*
PETUGAS mengevakuasi mini bus berpenumpang puluhan wisatawan yang masuk jurang di Tanjakan Letter S, Kampung Bantarselang, Kecamatan Cikidang, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu, 9 September 2018. Kecelakaan tunggal yang terjadi pada Sabtu (8/9) itu mengakibatkan sebanyak 21 orang meninggal dunia dan 18 orang mengalami luka berat dan ringan.*

SUKABUMI, (PR).- Polisi hingga kini belum menetapkan tersangka terkait kasus kecelakaan bus masuk jurang di Kampung Bantar Selang, Kabupaten Sukabumi. Kecelakaan yang terjadi Sabtu, 8 September 2018 itu menewaskan 21 karyawan PT Catu Putra Grup Bogor.

"Beberapa saksi sudah kami periksa dan penyidikan terus dilakukan dan orang yang diduga bertanggung jawab pada peristiwa ini sudah ditangkap namun untuk status tersangka masih dalam pemeriksaan lebih lanjut," kata Kapolda Jabar Irjen (Pol) Budi Agung Maryoto melalui siaran pers yang diterima awak media Sukabumi, Selasa, 11 September 2018, seperti dilansir Kantor Berita Antara.

Menurut dia, terkait kecelakaan maut yang terjadi di Desa/Kecamatan Cikidang soal kernet yang diduga mengemudikan bus itu dan akhirnya terjun ke jurang, masih mengkonfrontir dengan keterangan penumpang yang selamat.

Sebab, keterangan saksi baik penumpang selamat maupun kernet menjadi kunci utama untuk mengungkap kasus kecelakaan bus Jakarta Wisata Transport bernomor polisi B 7025 SAG.

"Diharapkan dalam waktu dekat penyebab kecelakaan ini bisa terungkap karena tim dari Korlantas Polri, Polda Jabar dan Polres Sukabumi masih terus bekerja," ujar perwira tinggi Polri bintang dua ini.

Sebelumnya, pada Sabtu, 8 September 2018, bus yang mengangkut puluhan karyawan PT Catru Putra Grup terjun ke jurang sedalam 30 meter di letter S Kampung Bantar Selang saat perjalanan menuju objek wisata arung jeram di Kecamatan Cikidang.

Akibat kecelakaan ini, 21 orang meninggal dunia termasuk sopir, sementara 18 lainnya mengalami luka baik berat maupun ringan.***

Bagikan: