Pikiran Rakyat
USD Jual 14.007,00 Beli 14.105,00 | Umumnya berawan, 27.3 ° C

Ini Dia Penampakan Sertifikat UGG untuk Ciletuh Palabuanratu

Pemandangan Amfiteather Geopark Ciletuh yang bisa dilihat dari bukit Panenjoan, Ciemas, Kabupaten Sukabumi.  Bukit Panenjoan adalah salah satu titik terbaik untuk menikmati bentangan alam Geopark Ciletuh yang menakjubkan.*
Pemandangan Amfiteather Geopark Ciletuh yang bisa dilihat dari bukit Panenjoan, Ciemas, Kabupaten Sukabumi. Bukit Panenjoan adalah salah satu titik terbaik untuk menikmati bentangan alam Geopark Ciletuh yang menakjubkan.*

BANDUNG, (PR).- Sertifikat Unesco Global Geoparks (UGG) bagi Ciletuh-Palabuhanratu telah terbit. General Director of Unesco, Audrey Azoulay, menandatangani langsung sertifikat  tersebut. Dengan demikian lengkap sudah legatlitas Geopark Ciletuh-Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat sebagai bagian dari 'keluarga besar' UGG di dunia, yang empat diantaranya berada di Indonesia.  

Ketua Harian Badan Pengelola Geopark Ciletuh-Palabuhanratu Deny Juanda mengatakan terbitnya sertifikat ini melengkapi perjuangan proses sertifikasi UNESCO. " Alhamdulillah, kami bersyukur sekali atas terbitnya sertifikat ini, segera akan digelar acara peresmian UGG-Geopark Ciletuh-Palabuhanratu," katanya di Bandung, Sabtu 19 Meio 2018.

"Terima kasih atas prestasi semua pihak yang telah concern dan bersama-sama berjuang pada setiap proses sertifikasi Unesco," tambahnya. Sertifikat ini memiliki masa berlaku sejak ditetapkan dari 17 April 2018 hingga 16 April 2022.

Sebelumnya, Unesco mengesahkan 12 geopark dari 11 negara sebagai UGG. Pengesahan disampaikan dalam sidang Executive Board Unesco ke 204, Komisi Programme and External Relations, Kamis 12 April 2018 di Paris, Perancis. Aher mengatakan pihaknya mendapatkan kabar tersebut dari Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Sukabumi, Budiman, selaku perwakilan Jawa Barat di sidang tersebut.



Pembangunan infrastruktur



Hingga kini tercatat empat UGG di Indonesia, yakni Batur UNESCO Global Geopark, Gunung Sewu UNESCO Global Geopark, Ciletuh - Palabuhanratu aspiring UNESCO Global Geopark, dan terakhir Rinjani-Lombok UNESCO Global Geopark. 

Pascapenetapan bulan lalu, Pemprov Jabar terus menggenjot pembangunan infrastruktur di Ciletuh-Palabuhanratu. Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) mengungkapkan untuk infrastruktur jalan penghubung Geopark Ciletuh-Palabuhanratu, Pemprov Jawa Barat sudah menggelontorkan anggaran Rp96 Miliar pada 2016 untuk ruas jalan dari pintu masuk Waluran ke Geopark. Selain itu, pada 2017 dibangun juga ruas jalan dari pintu masuk Loji ke Geopark yang menelan anggaran Rp217 Miliar.

"Tahun ini kita membuat kawasan jalan dari arah pintu masuk Paltiga sebesar Rp90 Miliar. Termasuk pembangunan bandara di Sukabumi, karena salah satu syarat geopark internasional itu, harus ada bandara dekat geopark dengan jarak tempuh maksimal tiga jam perjalanan," katanya saat melaksanakan peletakan batu pertama untuk proyek pembangunan jalan akses di kawasan Geopark Ciletuh-Palabuhanratu, Jumat 20 April 2018. 

Ruas jalan yang akan dibangun itu, menghubungkan wilayah Desa Ciemas-Ciatel, hingga Puncak Darma. Panjangnya sekitar 13 kilometer, menggunakan APBD Provinsi Jabar 2018 sekitar Rp 82 miliar. Nantinya jalan tersebut akan tersambung dengan akses jalur sabuk Ciemas.***

Bagikan: