Komitmen Austria sebagai Negara Netral, Bahkan Ketika Rusia Menghancurkan Ukraina

- 16 Agustus 2022, 12:30 WIB
Kanseli Austria bicara sebelum pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.
Kanseli Austria bicara sebelum pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. /Bundeskanzleramt/Dragan Tatic/Handout via Reuters

PIKIRAN RAKYAT- Austria, anggota Uni Eropa (UE), bermitra dengan NATO dalam berbagai kapasitas dan negara tersebut menjadi lebih terintegrasi ke dalam satu kesatuan keamanan UE.

Dalam konteks ini, beberapa analis menyebut Austria pada dasarnya sebagai pengendara bebas, hanya bertahan dengan keberuntungan sambil tetap berada di luar NATO.

Hampir enam bulan setelah krisis Ukraina, tidak ada perdebatan serius di Austria tentang resmi bergabung dengan NATO.

“Setelah pengalaman mengerikan dari dua Perang Dunia dan rezim teror Nazi, netralitas berakar kuat dalam pola pikir penduduk Austria,” Wolfgang Pusztai, mantan atase pertahanan Austria, mengatakan kepada Al Jazeera.

Baca Juga: Senat AS Didesak untuk Berhenti Memasukkan Negara-Negara Bekas Soviet ke dalam NATO

Sejak 1950-an, netralitas telah lama dikaitkan dengan kebebasan pada negara Austria.

Setelah Perang Dunia II, pemenang konflik membagi Austria di bawah zona pendudukan. Kemudian pada tahun 1955, AS, Inggris, Prancis, dan Uni Soviet menandatangani Perjanjian Negara Austria.

Hal tersebut mengharuskan Austria menyatakan netralitas permanen dan ada sebagai zona penyangga antara Barat dan Timur.

Secara umum, popularitas netralitas di Austria jauh lebih didasarkan pada mitos dan legenda daripada opini yang diinformasikan, kata Christoph Schwarz, seorang peneliti di Institut Austria untuk Kebijakan Eropa dan Keamanan, dalam sebuah wawancara.

Halaman:

Editor: Rahmi Nurfajriani

Sumber: Al Jazeera

Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

x