Senin, 1 Juni 2020

Pejabat Inggris Pelesir di Tengah Lockdown, PM Boris Johnson Tanggapi Seruan Pemecatan

- 24 Mei 2020, 10:55 WIB
PERDANA Menteri Britain Boris Johnson berjalan kaki di pusat London menyusul penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di London, Britain, Senin 11 Mei 2020.* /ANTARA

PIKIRAN RAKYAT - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menolak seruan dari partai-partai oposisi untuk memecat penasihat senior Dominic Cummings.

Seperti diketahui, Cummings melakukan perjalanan 400 kilometer ke Inggris utara, sementara istrinya menunjukkan gejala COVID-19.

Cummings, yang mendalangi kampanye 2016 untuk meninggalkan Uni Eropa selama referendum Brexit, melakukan perjalanan ke Durham pada akhir Maret 2020, ketika Inggris menerapkan kebijakan lockdown.

 Baca Juga: Update Virus Corona di Jawa Barat 24 Mei 2020, Jumlah Kasus Positif Capai 2.045 Orang

Kantor Johnson mengatakan Cummings melakukan perjalanan untuk memastikan putranya yang berusia 4 tahun dapat dirawat dengan baik.

Apalagi istrinya sakit dengan gejala-gejala COVID-19, dan ada "kemungkinan besar" bahwa Cummings sendiri akan menjadi tidak sehat.

"Saya berperilaku wajar dan sah," kata Cummings kepada wartawan di luar rumahnya setelah menyuruh wartawan mundur sejauh 2 meter sesuai dengan pedoman pemerintah.

 Baca Juga: Netflix akan Matikan Akun Pelanggan Jika Tak Digunakan Selama 2 Tahun

Ditanya apakah dia akan mempertimbangkan posisinya, dia berkata: "Jelas tidak." Dia kemudian mencaci wartawan karena salah tentang hasil referendum Brexit 2016. 

"Kalian semua mungkin benar tentang hal itu seperti Anda tentang Brexit: apakah Anda ingat betapa benarnya Anda semua tentang itu?" Cummings berkata.

Halaman:

Editor: Gita Pratiwi

Sumber: Reuters


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X