Kasus Corona di Amerika Serikat Terbanyak di Dunia, Lampaui Tiongkok dan Italia

- 27 Maret 2020, 11:41 WIB
ILUSTRASI COVID-19.* /PIXABAY

PIKIRAN RAKYAT - Pada Kamis 26 Maret 2020, jumlah infeksi virus corona di Amerika Serikat (AS) naik di atas 82.000 kasus.

Angka itu melampaui kasus corona di Tiongkok dan Italia. Lonjakan pasien rawat inap di New York, New Orleans, dan sejumlah zona merah sebabkan kekurangan pasokan, staf, dan tempat tidur.

Baca Juga: Diduga di India, Viral Sebuah Video Pembagian Masker Tanpa Pembungkus

Dengan fasilitas medis yang hampir habis, terutama untuk ventilator dan masker pelindung, dan terhambat oleh kapasitas pengujian diagnostik yang terbatas, angka kematian A.S. karena corona COVID-19, penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus, naik melebihi 1.200 kasus.

"Setiap skenario yang realistis akan membanjiri kapasitas sistem perawatan kesehatan," Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan pada konferensi pers.

loading...

Baca Juga: Menangis Usai 13 Jam Rawat Pasien COVID-19, Seorang Perawat: Seperti Bekerja di Zona Perang

Dia menggambarkan kekurangan yang diproyeksikan negara bagian itu terkait kebutuhan ventilator - mesin yang membantu orang yang tidak dapat bernapas sendiri - sebagai "luar biasa."

"Bukannya itu tersimpan di gudang," tambah Cuomo. "Tidak ada persediaan yang tersedia."

Baca Juga: Pelanggar Jarak Fisik karena Corona di Singapura Didenda hingga Lebih dari Rp100 Juta

Halaman:

Editor: Ari Nursanti

Sumber: Antara


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X