Sabtu, 6 Juni 2020

Alasan Virus Corona Lebih Mematikan bagi Pria Dibandingkan Wanita

- 21 Maret 2020, 19:50 WIB
Seorang pria berjalan di Rumah Sakit Wuhan Medical Treatment, Tiongkok .* /AFP via The Guardian/Noel Celis

PIKIRAN RAKYAT - Dalam sebuah statistik korban meninggal akibat virus corona menunjukkan bahwa pria lebih bernasib buruk daripada perempuan.

Pada Jumat, 20 Maret 2020, Gugus Tugas COVID-19 Amerika Serikat, Dr. Deborah Birx mengutip laporan dari Italia yang menunjukkan bahwa laki-laki dengan hampir setiap kelompok usia meninggal di tingkat yang lebih tinggi dibanding perempuan.

Laporan Italia itu juga menunjukkan laki-laki lebih cenderung mengalami sakit parah dan kemungkinan meninggal daripada perempuan.

Baca Juga: Singgung soal Peristiwa BNN, Raffi Ahmad Ungkap Awal Mula Idamkan Istri Seperti Nagita Slavina 

Dikutip Pikiran-Rakyat.com dari Los Angeles Times, otoritas kesehatan Italia pekan lalu melaporkan bahwa di antara 13.882 kasus COVID-19 dan 803 kematian antara 21 Februari hingga 12 Maret 2020, pria menyumbang 58 persen dari semua kasus dan 78 persen kematian ialah jenis kelamin laki-laki.

Laki-laki yang positif COVID-19 memiliki tingkat persentase 75 persen lebih mungkin meninggal daripada wanita.

Angka-angka itu sejalan dengan laporan awal Tiongkok dan Korea Selatan, di mana pendeteksi dan pelacakan infeksi virus sangat komprehensif.

Baca Juga: Pemerintah Datangkan Alat Rapid Test Corona, Seberapa Akurat dibandingkan Swab? 

Dalam sebuah analisis dari semua studi profil pasien COVID-19 yang diajukan di Tiongkok dari Desember 2019 hingga Februari 2020 menunjukkan bahwa laki-laki menyumbang sekitar 60 persen dari mereka yang terinfeksi.

Halaman:

Editor: Alanna Arumsari Rachmadi

Sumber: Los Angeles Times


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X