Jumat, 28 Februari 2020

Gonjang-ganjing Politik Iran, Rakyat Dipersatukan oleh Rudal AS dan Terbelah Lagi oleh Jatuhnya Pesawat Ukraina

- 13 Januari 2020, 06:30 WIB
RAKYAT Iran yang kini menginginkan Khamenei turun, telah mengalami serangkaian protes sejak November 2019.* /REUTERS

PIKIRAN RAKYAT - Kisruh antara Amerika Serikat (AS) dan Iran tak kunjung berakhir dan malah bertambah parah, sekalipun perang tidak benar-benar terjadi.

Seperti diberitakan Pikiran-rakyat.com sebelumnya, tertembaknya pesawat komersial milik maskapai Ukraine International Airlines oleh salah satu dari sembilan misil 'balas dendam' Iran, menjadikan konflik semakin rumit.

Pesawat yang berangkat dari Bandara Internasional Imam Khomeini di Teheran ini rencananya akan mendarat di Bandara Internasional Kiev, Ukraina pada Rabu pagi, 8 Januari 2020.

Baca Juga: Tembak Tentara AS, Tentara Saudi Terancam Diusir dari Amerika Serikat

Namun, belum keluar dari wilayah udara Iran, pesawat jatuh dan meledak hingga hancur berkeping-keping.

Masalahnya, pesawat tersebut ditumpangi oleh sejumlah warga negara asing dan sejumlah warga negara Iran.

Tepatnya, penumpang terdiri atas 63 warga Kanada, tiga warga Inggris, 11 warga Ukraina, 10 warga Swedia, empat warga Afghanistan, dan tiga warga Jerman dan 82 warga Iran.

Baca Juga: Ingin Undur Diri dari Kerajaan Inggris, Pangeran Harry Langsung Disidang Ratu Elizabeth II

Awalnya, Pemerintah Iran cenderung menutup-nutupi. Namun, akhirnya mereka mengaku dan menyesali terjadinya insiden akibat kesalahan tentaranya.

Halaman:

Editor: Mahbub Ridhoo Maulaa

Sumber: The Guardian, The Washington Post, RFERL

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X