Senin, 20 Januari 2020

Pertemuan Trump dan Kim Jong-un Batal, Korut Berkomitmen Denuklirisasi

- 25 Mei 2018, 15:58 WIB

SEOUL, (PR).- Otoritas Korea Utara mengatakan, pembatalan pertemuan Presiden Donald Trump dan Kim Jong-un pada 12 Juni mendatang disesalkan. 

Dilansir laman The Guardian,  Jumat 25 Mei 2018, rezim komunis ini juga mengungkapkan, masih bersedia mengadakan pembicaraan langsung antara pemimpinnya Kim Jong-un dan Donald Trump

Pyongyang menyebutkan bahwa KTT yang direncanakan sangat diperlukan untuk menyelesaikan potensi permusuhan setelah AS membatalkan pertemuan.

"Kami menyatakan kesediaan kami untuk duduk berhadap-hadapan dengan Amerika Serikat dan menyelesaikan masalah kapan saja dan dalam format apa pun," kata wakil menteri luar negeri Korea Utara Kim Kye-gwan dalam sebuah pernyataan seperti dilaporkan The Guardian.

"Komitmen kami untuk melakukan yang terbaik demi perdamaian dan stabilitas dunia dan Semenanjung Korea tetap tidak berubah, dan kami berpikiran terbuka dalam memberikan waktu dan kesempatan kepada Amerika Serikat."

Tanggapan Korea Utara ini tampak menyalahkan Amerika Serikat sebagai biang kegagalan KTT di Singapura bulan depan. Pasalnya, Korea Utara mengklaim selama ini telah secara konsisten bekerja untuk menggambarkan pihaknya sebagai penggerak kemajuan dalam hubungan yang tetap bermusuhan selama lebih dari enam dekade. Kim Jong-un selama ini telah berusaha memposisikan dirinya sebagai negarawan yang bertanggung jawab terhadap sosok Trump yang tidak menentu.

"Secara internal kami diam-diam memberi Presiden Trump nilai tinggi untuk membuat keputusan yang tak pernah dibuat presiden Amerika lainnya. Dia memiliki keberanian untuk membuat perubahan," kata Kim Kye-gwan.

Trump pada Kamis 24 Mei 2018 secara tiba-tiba membatalkan KTT, yang dijadwalkan untuk 12 Juni di Singapura. Trump menyebutkan "Kemarahan luar biasa dan permusuhan terbuka" yang dilakukan Korea Utara baru-baru ini membuat pertemuan bulan depan sulit terealisasi sehigga dia memilih untuk membatalkan itu. 

Namun seperti dilaporkan The Guardian, Jumat, Pyongyang mengatakan, "Pembatalan sepihak terhadap KTT itu tidak terduga dan sangat disesali".

Halaman:

Editor: Huminca Sinaga

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Jawa Barat Network

X