4 Perusahaannya Kembali Masuk Daftar Hitam AS, Kemenlu Tiongkok Minta Ini pada Pemerintahan Trump

- 2 Desember 2020, 08:50 WIB
Ilustrasi Donald Trump dan bendera Tiongkok. /PIXABAY

PIKIRAN RAKYAT - Departemen Pertahanan (DOD) Amerika Serikat bersiap untuk memasukkan empat perusahaan Tiongkok ke dalam daftar blacklist lagi karena diduga dimiliki atau dikendalikan oleh militer.

DOD melakukan itu, atas dasar rencana dari Presiden AS Donald Trump

Sehingga, total perusahaan Tiongkok yang masuk ke dalam daftar hitam AS ada 35 perusahaan.

Baca Juga: Carry Pikap Sumbang Penjualan Terbesar Suzuki, Dominasi Penjualan di Segmen Mobil Niaga

Donald Trump pun baru-baru ini telah mengeluarkan perintahnya yang mencegah investor AS membeli sekuritas dari perusahaan di dalam daftar hitam mulai akhir tahun depan.

Namun, Federal Register hingga kini masih belum menentukan kapan daftar hitam perusahaan ini akan diterbitkan.

Keempat perusahaan yang akan dimasukkan ke dalam daftar hitam AS adalah China Construction Technology Co Ltd, China International Engineering Consulting Corp, Semiconductor Manufacturing International Corp (SMIC), dan China National Offshore Oil Corp (CNOOC).

Baca Juga: Rumah Ibunda Mahfud MD Didatangi Massa yang Bela Habib Rizieq Shihab, Polisi: Hanya 5 Menit

Sebagaimana diberitakan Pikiranrakyat-bekasi.com dalam artikel, "Dicurigai Terlibat dengan Militer, Amerika Blacklist 4 Perusahaan Tiongkok", sementara, SMIC mengatakan pihaknya siap terbuka dengan pemerintah AS. Mereka membantah memiliki hubungan dengan militer.

Halaman:

Editor: Mitha Paradilla Rayadi

Sumber: Pikiran Rakyat Bekasi


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X