Pikiran Rakyat
USD Jual 14.020,00 Beli 14.118,00 | Umumnya cerah, 27.9 ° C

Armand Maulana Angkat Bicara Soal RUU Permusikan

Siska Nirmala
Armand Maulana.*/WINDY EKA PRAMUDYA/PR
Armand Maulana.*/WINDY EKA PRAMUDYA/PR

JAKARTA, (PR).- Musisi Armand Maulana menilai draft Rancangan Undang Undang (RUU) tidak disosialisasikan dengan maksimal sehingga tidak sempurna, karena tidak mewakili pendapat musisi Indonesia.

"Saya sih setuju saja kalau disosialisasikan dulu dan mendapat persetujuan dari seluruh musisi. Musisi itu banyak lho, enggak cuma Armand Maulana, enggak cuma GIGI, RAN. Tapi ada juga Fourtwnty, Deadsquad. Paling tidak 85 persen musisi Indonesia," kata Armand saat berbincang di Jakarta, Kamis, 31 Januari 2019, seperti dilansir Kantor Berita Antara.

Menurut Armand, pasal yang ada dalam draft RUU saat ini tidak sempurna. Sebab, apa yang tercantum di dalamnya belum mewakili para musisi.

"Kalau udah disetujui semua musisi mungkin pasal-pasalnya udah sempurna. Kalau cuma 40 persen saja yang setuju, 60 persennya ke mana. Sedangkan kemarin kan ya tahu sendiri seperti apa," ujar vokalis GIGI itu.

Armand sangat menyayangkan kurangnya sosialisasi para musisi yang terlibat dalam perumusan RUU permusikan. Menurut dia, hal tersebut harus disampaikan kepada seluruh musisi.

"Sosialisasinya itu selalu lemah. Apapun enggak cuma permusikan ya, semua di Indonesia sosialisasinya lemah. Apapun yang akan diterapkan please banget disosialisasikan terlebuh dulu," ucap Armand.

Ada beberapa pasal yang disoroti dalam draft RUU permusikan, salah satunya adalah pasal 32 ayat 1 yang berbunyi, "Untuk diakui sebagai profesi, Pelaku musik yang berasal dari jalur pendidikan atau autodidak harus mengikuti uji kompetensi."***

Bagikan: