Mengenal Access Bars, Terapi Kelola Stres, Trauma, dan Depresi dengan Sentuhan

- 18 Februari 2021, 07:31 WIB
Dr. David Budi Wartono, FAAMM, dalam sebuah sesi access bars. /Pikiran-rakyat.com/Gita Pratiwi

PIKIRAN RAKYAT - Tahukah Anda bahwa tubuh memiliki 32 garis yang terhubung dalam 16 titik di masing-masing sisi.

Ketika titik tersebut disentuh, akan terhubung dengan otak dan alam bawah sadar, sehingga membuat tubuh memulihkan apa yang telah dialami sebelumnya.

Setidaknya itulah teori dari terapi access bars, yang belakangan ini populer, dalam meredakan stres, merilis trauma dan depresi.

Berawal dari peringatan Hari Kepedulian Bunuh Diri Sedunia 2019, Sintya (31), seorang perempuan di Bandung mengaku mulai berkenalan dengan terapi ini.

Baca Juga: Sinopsis Ikatan Cinta Kamis 18 Februari 2021, Al Terluka Tahu Reyna Bukan Anak Roy? Reyna Benci Nino dan Elsa?

Baca Juga: Bantah Belum Dapat Kabar Pernikahan Aurel Hermansyah, Krisdayanti Bocorkan Obrolannya dengan sang Putri

“Awalnya tertarik karena katanya bikin rileks. Setelah saya menjalani sesi, saya mengalami sensasi yang unik, dan menemukan penyebab saya selama ini sering stres, berburuk sangka,” katanya, Senin, 15 Februari 2021 lalu.

Pengakuan Sintya, ketika praktisi Bars menyentuhkan jari ke titik-titik di tubuhnya, ia tidur dengan keadaan seolah terpelanting ke masa kecil yang telah ia lupakan.

Benaknya mereka ulang kejadian yang rupanya menyisakan dampak traumatis terhadapnya, sehingga membuat sifat-sifat buruk tumbuh sampai ia menginjak dewasa.

Baca Juga: Pemkot Bogor Usulkan Anggaran Pembangunan Infrastruktur, Bappeda: Tidak Semua Mampu Ditanggung

Halaman:

Editor: Gita Pratiwi


Tags

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X