DLHK Kota Bandung: Volume Sampah Meningkat 3 Kali Lipat saat Unjuk Rasa Tolak UU Cipta Kerja

- 9 Oktober 2020, 17:40 WIB
Petugas oranye mengumpulkan ratusan ton sampah usai demo puncak penolakan UU Cipta Kerja kamis malam 9 Oktober 2020 digelar di Jakarta: DLHK sebut Kota Bandung alami peningkatan volume sampah anorganik terutama plastik dan kertas pasca aksi unjuk rasa tolak UU Ciptaker. /

PIKIRAN RAKYAT - Sejak tanggal 6 hingga 8 Oktober 2020, volume sampah di Kota Bandung alami peningkatan.

Hal ini terjadi setelah adanya aksi unjuk rasa penolakan Omibus Law Undang-undang (UU) Cipa Kerja (Ciptaker) yang berlangsung selama 3 hari.

Penjelasan tersebut dipaparkan langsung oleh Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Bandung, Kamal Purbani. 

Baca Juga: Cerita Ridwan Kamil Ditelepon Jokowi Malam-malam karena Istilah Adaptasi Kebiasaan Baru

Kamali juga mengungkapkan, bahwa sampah anorganik menjadi jenis sampah paling mendominasi dalam aksi unjuk rasa tersebut.

Menurut Kamal, plastik dan kertas merupakan jenis sampah anorganik yang paling menonjol dalam data pengelolaan sampah DLHK Kota Bandung selama 3 hari aksi unjuk rasa.

"Sampah seperti botol plastik bekas minuman, dan beberapa jenis kertas seperti tissue paling mendominasi saat diangkut oleh petugas kami," kata Kamalia saat On Air di Radio PRFM 107.5 News Channel pada Jumat, 9 Oktober 2020.

Baca Juga: Tak Perlu Repot Copy Paste, Ini Cara Membuat Stiker Nomor Rekening di WhatsApp

Kamalia menambahkan, peningkatan volume sampah dalam tiga hari aksi unjuk rasa Omnibus Law UU Cipta Kerja di Kota Bandung sekitar tiga kali lipat dibandingkan hari biasa.

Halaman:

Editor: Irma Nurfajri Aunulloh

Sumber: PRFM News


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X