Kamis, 4 Juni 2020

Peniadaan Salat Jumat dan Salat Wajib Berjemaah di Masjid Raya Jawa Barat Alun-alun Bandung Dinilai Tergesa-gesa

- 18 Maret 2020, 14:38 WIB
PINTU masuk Masjid Raya Jawa Barat di Alun-alun Kota Bandung. Merujuk pada edaran dari Gubernur Jawa Barat dan wali kota Bandung, maka DKM Masjid Raya Bandung Provinsi Jawa Barat mengeluarkan maklumat untuk tidak menggelar salat wajib berjamaah dan salah Jumat untuk sementara waktu.* /ARMIN ABDUL JABBAR/PR

PIKIRAN RAKYAT – Peniadaan salat fardu  berjemaah dan salat Jumat yang dilakukan Masjid Raya Jawa Barat, Bandung, dinilai tergesa-gesa.

Kewaspadaan terhadap penyebaran virus Corona memang harus, tapi jangan meniadakan salat berjemaah walau untuk sementara waktu.

"Karena masjid merupakan tempat berlindung hamba-hamba Allah yang senantiasa ingin  mendekatkan diri," kata Ketua Dewan Tanfiziyah Syarikat Islam Jabar, KH. Nandang Koswara, saat dihubungi, Rabu, 18 Maret 2020.

Baca Juga: Di Tengah Ancaman Virus Corona, Bencana Kepung Kota Bogor, BMKG : Waspada Cuaca Ekstrem Sampai Jumat

Dia merujuk kepada hadis riwayat Ibnu Asakir.

"Sesungguhnya apabila Allah ta'ala menurunkan penyakit dari langit kepada penduduk bumi, maka Allah menjauhkan penyakit itu dari orang-orang yang meramaikan masjid". "Ada juga gadis nabi menyatakan apabila Allah menghendaki penyakit pada suatu kaum, maka Allah melihat ahli masjid, lalu menjauhkan penyakit itu dari mereka," ucapnya.

Abah Nandang juga menambahkan masjid sebagai tempat memohon ampunan seperti dalam hadis Qudsi.

Baca Juga: Di Tengah Ancaman Virus Corona, Bencana Kepung Kota Bogor, BMKG : Waspada Cuaca Ekstrem Sampai Jumat

"Allah  berfirman, "Sesungguhnya Aku bermaksud menurunkan azab kepada penduduk bumi, maka apabila Aku melihat orang-orang yang meramaikan rumah-rumah-Ku, yang saling mencintai karena Aku, dan orang-orang yang memohon ampunan pada waktu sahur, maka Aku jauhkan azab itu dari mereka.”

"Jadi bukan malah meniadakan Salat berjemaah malah umat harus lebih dekat kepada masjid," katanya.

Halaman:

Editor: Gita Pratiwi


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X