Kamis, 2 April 2020

Permukaan Tanah di Gedebage Bandung Turun 15 Cm per Tahun, Pembangunan Pusat Kota Tambahan Jalan Terus

- 10 Februari 2020, 20:23 WIB
JALAN baru berlatar masjid terapung di Kawasan Gedebage, Kota Bandung, Senin 10 Februari 2020. /ARIF HIDAYAH/PR

PIKIRAN RAKYAT - Kawasan Gedebage bakal tetap menjadi pusat kota tambahan sebagaimana tercantum dalam Peraturan Daerah (Perda) Nomor 18 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Bandung Tahun 2011-2031.

Tak ada pengubahan atas rencana tersebut dalam rancangan perda perubahan atas Perda Nomor 18 Tahun 2011.

Padahal, Gedebage termasuk kawasan dengan laju penurunan muka (land subsidence) tinggi. Ada yang mencapai 15 cm per tahun.

Pemerintah Kota Bandung berpandangan, pembangunan di Gedebage bisa tetap berjalan dengan penerapan rekayasa teknik guna meminimalisasi dampak land subsidence yang merupakan peristiwa alamiah.

Baca Juga: Bayi Kembar Asal Bandung Barat Lahir Prematur, Satu Meninggal Dunia dan Satu Lagi Kritis

loading...

Baca Juga: Bekas Lahan Tambang Gunung Galunggung Tasikmalaya Diwacanakan Jadi Tempat Wisata

PEMBANGUNAN di Kawasan Gedebage terlihat dari Kampung Belekok, Rancabolang, Kota Bandung, Senin 10 Februari 2020.*
PEMBANGUNAN di Kawasan Gedebage terlihat dari Kampung Belekok, Rancabolang, Kota Bandung, Senin 10 Februari 2020.*

Peneliti dari Jurusan Geodesi Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian Institut Teknologi Bandung Dr. Ir. Heri Andreas ST, MT menyebut bahwa pandangan Pemkot Bandung perihal penyebab land subsidence hanya karena faktor kompaksi alamiah merupakan hipotesis yang kurang tepat.

Pandangan tersebut bakal berpengaruh terhadap langkah penanganan mendatang.

Halaman:

Editor: Yusuf Wijanarko

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X