Rabu, 19 Februari 2020

Setelah Banjir Bandang, BPBD Kabupaten Bandung Minta Warga Tetap Waspada

- 13 Desember 2019, 21:08 WIB
WARGA membersihkan rumah dari sisa banjir bandang, di kawasan Kamasan, Kecamatan Banjaran, Kabupaten Bandung, Sabtu, 7 Desember 2019 pagi.* /ADE MAMAD/PR

PIKIRAN RAKYAT – Musim penghujan telah melanda beberapa wilayah Indonesia termasuk di wilayah Kabupaten Bandung yang rawan terhadap bencana banjir di setiap tahunnya.

Sejak November lalu, sejumlah wilayah di Kabupaten Bandung berpotensi  terjadinya bencana banjir bandang seperti yang terjadi di awal Desember lalu.

Dikutip oleh Pikiran-Rakyat.com dari Galamedia Jumat, 12 Desember 2019, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung memberikan perhatian khusus terkait dengan ancaman bencana banjir bandang yang melanda beberapa wilayah di Kabupaten Bandung.

Baca Juga: Masih Terkendala, Teknologi 5G Belum Dapat Diterapkan Di Indonesia

Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Bandung, Hendra Hidayat mengatakan selain banjir bandang, potensi ancaman longsor dan angin puting beliung menjadi bencana lain yang harus diperhatikan. 

Hendra menambahkan khususnya untuk wilayah permukiman penduduk yang berada di dekat aliran sungai.

“Kami juga menyikapi rumah aman dan rumah rawan dari ancaman banjir. Rumah aman itu berlantai dua dan kokoh, sehingga rumah berlantai dua bisa digunakan untuk berlindung di saat banjir. Banjir bandang tak bisa dideteksi, naiknya cepat dan surutnya juga cepat. Itulah banjir bandang yang menjadi kekhawatiran kita,” ujarnya.

Baca Juga: Dilantik Jadi Ketua Umum IAEI, Sri Mulyani: Agar Umat Islam Dapat Merasa Ini Bagian dari Ibadah

Hidayat mengakui ancaman potensi banjir memang tidak dapat dipungkiri khususnya di beberapa wilayah yang sangat rawan seperti di Kecamatan Rancaekek, Solokanjeruk, dan Majalaya.

Halaman:

Editor: M Bayu Pratama

Sumber: Galamedianews

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X