Selasa, 28 Januari 2020

Sekeluarga Jadi Terdakwa Kasus Korupsi

- 11 September 2019, 16:50 WIB
SUASANA sidang korupsi yang digelar di Pengadilan Tipikor PN Bandung, Jalan RE Martadinata, Rabu 11 September 2019.*/YEDI SUPRIADI/PR

BANDUNG, (PR).- Enam terdakwa yang merupakan keluarga ahli waris Rd Witardja menjadi terdakwa dugaan korupsi pengadaan lahan pembuatan Sistem Pembuangan Air Limbah (SPAL) di Kota Cimahi TA 2015. Kasus korupsi tersebut juga melibatkan Lurah Leuwi Gajah Agus Anwar.

Keenam terdakwa yang merupakan ahli waris Rd Witardja yakni Ali Carda Atmaja, Jaji Rudiya, Rd Soeparman, Rita Rosita, Karwati, dan Kartika. Meski sudah disidangkan, para terdakwa tidak ditahan di rumah tahanan melainkan jadi tahanan kota. 

Hal tersebut terungkap dalam sidang korupsi yang digelar di Pengadilan Tipikor PN Bandung, Jalan RE Martadinata, Rabu 11 September 2019.

Dalam sidang yang dipimpin I Gd Pradita, JPU Kejari Bandung Aep Saepulloh menyatakan, terdakwa Agus Anwar sebagai Lurah Leuwi Gajah dan panitia pengadaan tanah, serta terdakwa lainnya didakwa telah memperkaya diri sendiri dan orang lain sehingga mengakibatkan negara rugi sekitar Rp 2,375 miliar. 

"Perbuatan yang dilakukan terdakwa dengan sengaja tidak melakukan penelitian terhadap tanah yang akan dibebaskan. Sehingga terjadi kesalahan pembayaran tanah," katanya. 

Adapun yang dimaksud memperkaya diri sendiri dan orang lain, yakni uang sekitar Rp 2,3 miliar tersebut dinikmati oleh terdakwa Agus sebesar Rp 250 juta, terdakwa Ali Rp 150 juta, terdakwa Jaji Rp 150 juta, terdakwa Rd Soeparman Rp 145 juta, dan terdakwa Rita Rp 76 juta.

Kemudian terdakwa Karwati Rp 80 juta, terdakwa Cartika Rp 80 juta, almarhum Tarya Atmaja Rp 1,29 miliar, dan saksi Dul Gani Rp 148 juta. Padahal uang yang diterima para terdakwa merupakan uang untuk pengadaan lahan untuk Instalasi Pengelcloan Air Limbah (IPAL) di Santoan/Blok Saradan Kelurahan Leuwigajah Kecamatan Cimahi Selatan Kota Cimahi Tahun Anggaran 2010.

Hibah sanitasi

Dalam uraian singkatnya, JPU menyebutkan kasus tersebut berawal Pemkot Cimahi bekerja sama dengan Australia untuk program Hibah Sanitasi-Australia Indonesia Infrastructure Grants for Sanitation (SAIIG) melalui Kementerian Pekerjaan Umum.

Halaman:

Editor: anef

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Jawa Barat Network

X