Minggu, 19 Januari 2020

Flyover Jalan Jakarta dan Laswi Butuhkan Anggaran Rp 77,9 Miliar, Tahap Pertama Selesai Akhir 2019

- 3 September 2019, 13:43 WIB
RENCANA denah jalan layang di ruas Jalan Laswi-Pelajar Pejuang 45 melintasi Jalan Gatot Subroto, Kota Bandung. Groundbreaking dilakukan oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dan dihadiri oleh Wali Kota Bandung Oded M. Danial, Selasa, 2 September 2019.*/NOVIANTI NURULLIAH/PR

BANDUNG, (PR), - Pemerintah Provinsi Jawa Barat membangun dua flyover atau perlintasan tidak sebidang di dua titik yaitu di Jalan Laswi-Jalan Pelajar Pejuang sepanjang 520 meter melintasi Jalan Gatot Soebroto, dan Jalan Jakarta-Jalan Supratman melintasi Jalan Ahmad Yani sepanjang 500 meter mulai September ini. Anggaran kedua titik tersebut berasal dari APBD Pemprov Jabar.

Flyover Laswi menghabiskan Rp 35,9 miliar, dan flyover di Jalan Jakarta sebesar Rp 42 miliar. 

Gubernur Jawa BaratvMochamad Ridwan Kamil telah melakukan groudbreaking atau peletakan pembangunan tahap 1 flyover Jalan Jakarta-Jalan Supratman dan flyover Jalan Laswi-Jalan Pelajar pejuang di titik Jalan Jakarta, Kota Bandung, Selasa, 3 September 2019 pagi. Hadir pula Wali Kota Bandung Oded M. Danial. 

Pada tahap pertama, Pemprov akan fokus pada pembenahan jalan di bawah seperti pembenahan utilitas PLN dan PDAM, pembangunan fondasi, pembenahan drainase, dan pengerasan. Masing-masing akan menghabiskan anggaran Rp 4,2 miliar untuk Jalan Laswi, dan Rp 8,3 miliar untuk Jalan Jakarta. 

Pekerjaan akan berlangsung selama 120 hari kerja dan akan selesai pada akhir tahun ini. Sementara untuk tahap kedua akan dilelang Oktober dan konstruksi dilakukan 2020 dengan masa kerja 180 hari dan bisa dioperasikan pada akhir 2020.

Atasi kemacetan

Kepala Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang Pemprov Jabar Koswara menuturkan, pembangunan dilakukan di atas jaringan jalan provinsi guna meningkatkan konektivitas wilayah, aspek konstruksi kemanan, dan keselamatan. Pembangunan perlintasan tidak sebidang buat atasi kemacetan di perkotaan. 

"Kinerja simpang ini sudah jenuh. Dua titik yang sering macet dan menuju pusat kota, dan ditambah sudah banyak pemukiman di timur Bandung, makanya harus diperluas dengan membangun konektivitas ini agar tidak lagi terjadi kemacetan," ujarnya. 

Koswara pun meminta maaf dan meminta warga Kota Bandung pengguna jalan tersebut untuk memahami selama konstruksi dilakukan akan membuat tidak nyaman perjalanan. 

Halaman:

Editor: Endah Asih

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Jawa Barat Network

X