Berkah Ramadan, 59 Bidan PTT Terima SK CPNS dan Gaji ke-14

- 21 Juni 2017, 15:00 WIB
SEJUMLAH bidan mengambil gaji ke-14 atau tunjangan hari raya (THR) di Kantor Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia di Komplek Pemerintahan Kabupaten Bandung Barat, Desa Mekarsari, Kecamatan Ngamprah, Rabu 21 Juni 2017. Ramadan jadi berkah bagi sebagian bidan dari program Bidan Pegawai Tidak Tetap (PTT) Kementerian Kesehatan di Kabupaten Bandung Barat. Pada bulan tersebut turun pula Surat Keputusan pengangkatan CPNS dan mereka langsung menerima gaji pertama dan tunjangan hari raya.*

Bagaimana jika bidan PTT mendapat SK CPNS sekaligus dengan gaji ke-14? Gambarannya terlihat di lobi Kantor Dinas Kesehatan Kabupaten Bandung Barat di Ngamprah pada Rabu 21 Juni 2017 yang lebih ramai dibandingkan biasanya. Belasan perempuan tampak sibuk mengurus berkas-berkas. Sebagian wajah mereka terlihat kalut, seolah diburu oleh waktu. Meski begitu, sangat jelas mereka menunjukkan antusiasme.

Tak jauh berbeda, suasana di Kantor Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) KBB pun cukup riuh dari kelumrahan. Seperti halnya di Kantor Dinkes, di Kantor BKPSDM juga banyak bidan pegawai tidak tetap. Yang membedakan, di Kantor BKPSDM kesumringahan mendominasi air muka mereka.

Sama-sama berada di lantai dua, Kantor BKPSDM berbeda gedung dengan Kantor Dinkes, dengan jarak sekitar 400 meter. Di kedua kantor itulah para bidan PTT melalui pengangkatan Kementerian Kesehatan RI, biasa disebut dengan bidan PTT Pusat, mengurus gaji ke-14 atau tunjangan hari raya. Di Kantor BKPSDM mereka menerima uangnya.

Dua hari sebelumnya, mereka pun baru menerima surat keputusan calon pegawai negeri sipil, sekaligus gaji tidak penuh mereka sebagai CPNS untuk kali pertama. Sembari menjalani prajabatan, tinggal setahun lagi mereka mutlak berstatus PNS dan berhak menerima gaji penuh.

Maka, bagi mereka, Ramadan terasa betul-betul dipenuhi berkah. Bertahun-tahun mengabdi sebagai bidan di desa, mereka perlu melewati proses yang panjang untuk lolos ujian CPNS. Lebaran kali ini pun bakal terasa berbeda dibandingkan Lebaran pada tahun-tahun sebelumnya.

"Iyalah, pasti berbeda. Saya bersyukur banget. Sekarang saya punya cukup uang buat pulang kampung. Soalnya, kemarin juga sudah dapat gaji untuk bulan Juni. Sekarang dapat gaji ke-14, jadi ada dua kali gaji. Cukuplah buat dipakai mudik bareng keluarga ke Garut," kata Rika Iskandariah (32), bidan asal Desa Cikole, Lembang.

Seperti Rika, seorang bidan asal Sindangkerta, Eka Yuneli (34) juga mengungkapkan rasa syukurnya. Sudah 16 tahun berlalu dengan mengikuti 10 kali ujian CPNS, akhirnya kali ini dia bisa lulus. "Susah banget jalannya, makanya baru sekarang lolos, setelah ikut 11 kali ujian. Mungkin baru rezekinya baru sekarang," ujarnya.

Sebagai wujud syukurnya, dia mengaku akan menyerahkan gaji pertamanya kepada orangtuanya. "Gaji pertama saya mau dikasih ke orangtua. Itu nazar saya, kalau dapat rezeki di ujian CPNS kali ini, uang pertamanya mau buat mama," kata ibu dari dua anak tersebut.

Halaman:

Editor: Hendro Susilo Husodo


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X