Minggu, 29 Maret 2020

Hati-hati Membeli Jenis Takjil Ini untuk Berbuka Puasa

- 5 Juni 2017, 00:40 WIB

CIMAHI, (PR).- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Cimahi mengimbau masyarakat waspada ketika membeli pangan jajanan untuk berbuka puasa (takjil). Teliti saat membeli dan pastikan tidak mengandung bahan berbahaya.

Kepala Seksi Kefarmasian dan Alat Kesehatan Dinas Kesehatan Kota Ci­mahi Eli Herlia mengatakan, banyak­ jajanan makanan berbuka puasa ke­rap tak mengindahkan kesehatan. Mi­salnya, dengan sengaja menggunakan bahan kimia seperti pewarna tekstil atau pemanis buatan.

”Imbauan kami kepada masya­ra­kat, kalau membeli makanan harus te­liti karena dikhawatirkan menggunakan bahan kimia yang berbahaya bagi kesehatan,” ujarnya, Minggu 4 Juni 2017.

Berbagai macam makanan berbuka dengan rasa manis, di antaranya kolak pisang, kolak ubi atau candil, se­ring dijajakan jelang berbuka puasa baik di pingir jalan maupun di pasar-pasar. Ada juga sop buah, kerupuk, hingga gorengan.

Makanan yang menggunakan bahan pemanis buatan biasanya me­ning­galkan rasa pahit pada ujung lidah. Pedagang menambahkan pemanis buatan agar kuantitas gula biasa dikurangi sehingga menekan biaya pro­duksi. 

loading...

”Lihat juga terutama ma­kanan yang cenderung memberikan warna yang menyala atau sangat ce­rah khawatir menggunakan pewarna pakaian. Kemudian makanan yang rasa manisnya agak getir, itu dikha­wa­tirkan mengandung bahan kimia atau pemanis buatan,” ucapnya.

Dinkes Kota Cimahi kerap memberikan sosialisasi kepada masya­ra­kat melalui kader kesehatan mengenai makanan yang sehat untuk dijual baik dari segi komposisi maupun pengolahan dan pengemasan. 

”Kader pun menyosialisasikan kepada mas­ya­rakat di sekitarnya agar dalam ber­jualan harus memperhatikan kebersihan dan kesehatan,” katanya.

Beberapa waktu lalu, Dinkes Kota Cimahi sempat mengadakan pelatihan kesehatan makanan terhadap 500 pedagang makanan se-Kota Ci­ma­hi. ”Diberikan ilmu cara mengolah makanan yang baik seperti apa,” katanya.

Halaman:

Editor: Ririn Nur Febriani

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X