Waspada Potensi Gempa Akibat Sesar Lembang Bandung, BMKG Tekankan Pentingnya Mitigasi

- 23 Januari 2021, 13:52 WIB
Dokumentasi foto udara sebagian kawasan Bandung utara. Rencananya akan dibangun waterboom di Sesar Lembang. /Antara

PIKIRAN RAKYAT - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Bandung mewaspadai kondisi Sesar Lembang meski dalam dua tahun ini terpantau tenang atau dalam kondisi 'tidur'.

Kasie Data dan Informasi BMKG Bandung, Rasmid menjelaskan alasan mengapa pihaknya kini mengkhawatirkan kondisi Sesar Lembang.

Pasalnya, menurut Rasmid, Sesar Lembang bisa saja memicu terjadinya gempa jika energi yang dikumpulkan telah cukup.

Baca Juga: Kritis, Lahan Pemakaman Jenazah Covid-19 di Unit Kristen TPU Tegal Alur Jakarta Tinggal 200 Petak Lagi

Sebelumnya gempa akibat pergerakan tanah di Sesar Lembang juga pernah terjadi pada 2010 hingga 2012.

Dalam jangka waktu dua tahun itu, Sesar Lembang tercatat menimbulkan gempa sebanyak 14 kali.

Sementara, sebagaimana diberitakan PRFMNews.id dalam artikel "Sesar Lembang Sudah Dua Tahun 'Tidur' Bikin BMKG dan Warga Harus Makin Waspada, Kenapa?", sejak tahun 2019 pergerakan tanah di Sesar Lembang yang mengakibatkan gempa tidak terjadi.

Baca Juga: Susi Pudjiastuti Beri Ucapan Ulang Tahun ke Megawati dan Tutut Soeharto: Dua Wanita yang Luar Biasa

Sehingga saat tidak menunjukan adanya pergerakan sama sekali, artinya Sesar Lembang masih dalam proses pengumpulan energi untuk dihempaskan.

Halaman:

Editor: Alanna Arumsari Rachmadi

Sumber: PRFM News


Tags

Komentar

Artikel Rekomendasi

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X