Pikiran Rakyat
USD Jual 14.020,00 Beli 14.118,00 | Langit umumnya cerah, 21.3 ° C

Tanpa Peringatan Hari Khusus, Bandung Ramai Aksi Kepedulian Lingkungan

Gita Pratiwi
SEJUMLAH karyawan minimarket mengumpulkan sampah hasil aksi pungut di kawasan Car Free Day, Dago, Bandung, Minggu, 25 Agustus 2019. */GITA PRATIWI/PR
SEJUMLAH karyawan minimarket mengumpulkan sampah hasil aksi pungut di kawasan Car Free Day, Dago, Bandung, Minggu, 25 Agustus 2019. */GITA PRATIWI/PR

HAMPIR di penghujung Agustus 2019, beberapa aksi kepedulian lingkungan, utamanya sampah plastik dan tekstil, ramai digaungkan. Padahal, biasanya aksi serupa mudah ditemui dalam momen peringatan Hari Lingkungan Hidup 5 Juni, atau Hari Sampah Nasional 21 Februari. 

Minggu, 25 Agustus 2019 misalnya, Alfamart menggelar aksi bersih-bersih sampah di Car Free Day Dago, Kota Bandung. Pada kesempatan yang sama, waralaba minimarket tersebut juga menyalurkan bantuan sembako untuk petugas kebersihan. Bantuan disaksikan Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Bandung, Kamalia Purbani. 

Selain aksi pungut sampah, dibagikan juga 500 kantong belanja berbahan kain kepada pengunjung CFD Dago. 

Menurut Bambang Triyanto, Deputy Branch Manager Alfamart Bandung, Gerakan "Bersihin Indonesia" ini serentak dilakukan juga di 15 kota. 

“Sengaja dilakukan di momen CFD supaya bisa mendapat perhatian dari masyarakat. Sekaligus bisa kampanye langsung soal efek negatif dari kebiasaaan masyarakat yang akrab sekali terhadap plastik,” ujar Bambang.

Edukasi juga dilakukan melalui media poster-poster ajakan untuk mulai hidup tanpa plastik sekali pakai lagi di keseharian.

Tukar baju

Di Hotel Four Points, Sabtu, 24 Agustus 2019, digelar acara unik bertajuk Tukar Baju. Kegiatan itu merupakan inisiasi dari Komunitas Zerowaste Indonesia, sebagai bentuk dari keresahan akan maraknya sampah konsumsi produk tekstil. Pelaksanaan yang pertama kali di Bandung ini, khusus bagi perempuan.

Tingginya antusias perempuan di Bandung untuk event ini, membuat panitia harus memutuskan pindah lokasi pelaksanaan. Menurut salah satu penyelenggara, Olva Patriani, mulanya Tukar Baju akan dilaksanakan di ruangan yang lebih kecil. "Tapi sampai hari ini, jumlah pendaftarnya sampai 1.000. Jadi kami pindah tempat tadi malam ke lokasi ini yang lebih besar," ujarnya. 

Sebelum pelaksanaan, panitia telah membuka kesempatan donasi dari para influencer Kota Bandung. Para influencer yang berperan sebagai key opinion leader (KOL) tersebut, umumnya memiliki brand pakaian. Pasal itulah, pengunjung acara di Bandung ini lebih ramai dari enam kota sebelumnya, seperti di Jakarta, Tangerang, atau Yogyakarta. 

"Sekarang ini sudah gencar gaya hidup zerowaste digaungkan. Tapi saya harap jangan hanya terlena dengan sampah-sampah plastik saja. Baju kan tanpa sadar menumpuk di lemari," kata Amanda Zahra Marsono, Marketing Manager Zerowaste Indonesia, dalam talkshow yang digelar bersamaan dengan Tukar Baju Bandung. 

Ia mengungkapkan fakta bahwa dari setiap baju yang dipakai, tanpa disadari terdapat kontribusi dalam masalah sampah dan lingkungan global. Dari data yang ia rangkum pencemaran udara 10 persen diperoleh dari karbondioksida, dan 2 persennya dari industri aviasi, yang di dalamnya terdapat pengiriman pakaian. Belum lagi pencemaran air melalui mikroplastik dan limbah tekstil berupa barang tolakan, ditambah kain-kain perca. 

Baju juga jadi sampah yang sering ditemukan di pesisir di samping kemasan sekali pakai dari plastik. Amanda menyadur contoh, dari Aksi Menghadap Laut 17 AGUSTUS 2019  di Ancol, DKI Jakarta, dilakukan pemungutan sampah. Diperoleh data dari Pandu Laut, totally 7,53 ton sampah yang terangkut. Riciannya paling besar 81,31 persen atau 6.119 kilogram sampah pakaian dan jaring.  

Sampah plastik lunak terdiri dari 5,44 persen atau 409, 6 kilogram, dan plastik keras 1,43 persen atau 107,6 kilogram. 

Hasil riset lainnya yang ia nukil, perempuan memakai tujuh kali pakaian yang dia beli dalam sembilan bulan, sampai ia membeli lagi produk yang baru. Oleh karena itu ia menilai, Tukar Baju dapat menjadi sarana mengurangi dampak lingkungan dengan fashion berkelanjutan. 

Rangkuman PR, acara bertema kepedulian lingkungan juga berlangsung di Curug Cilengkrang, Gunung Manglayang, Kabupaten Bandung. Komunitas SBR melakukan aksi pungut sampah juga di sana, Minggu 25 Agustus ini. Sementara di Saung Angklung Udjo, Padasuka, Kota Bandung, hari Minggu ini menjadi hari terakhir adanya Pameran Lukisan bertema lingkungan, yang merupakan karya anak-anak dari Indonesia, dan berbagai negara.***

Bagikan: