Pikiran Rakyat
USD Jual 14.068,00 Beli 13.768,00 | Umumnya berawan, 18.2 ° C

Jalan Soreang-Cipatik Jadi Tempat Pembuangan Sampah Liar

Cecep Wijaya Sari
SAMPAH  berserakan di Jalan Soreang-Cipatik, Desa Pataruman, Kecamatan Cihampelas, Kabupaten Bandung Barat, Senin 4 Maret 2019.*/ CECEP WIJAYA
SAMPAH berserakan di Jalan Soreang-Cipatik, Desa Pataruman, Kecamatan Cihampelas, Kabupaten Bandung Barat, Senin 4 Maret 2019.*/ CECEP WIJAYA

NGAMPRAH, (PR).- Titik perbatasan di Jalan Soreang-Cipatik, Desa Pataruman, Kecamatan Cihampelas, Kabupaten Bandung Barat kerap dijadikan pembuangan sampah liar. Unit Pelaksana Teknis Kebersihan pada Dinas Lingkungan Hidup KBB mengaku kewalahan lantaran keterbatasan personel dan armada.

Sampah liar tersebut menumpuk di jalur perbatasan Kabupaten Bandung dan Bandung Barat setiap hari. Tumpukan sampah tak hanya mengganggu pemandangan, tetapi juga kerap menimbulkan bau menyengat.

Areal di pinggir jalan raya tersebut sebenarnya sudah dibatasi dengan pagar bambu. Namun, pembuangan sampah liar terus terjadi. "Operasi kebersihan sering kami lakukan, tetapi sampah terus bermunculan," kata Pelaksana Kepala UPT Kebersihan KBB Rudi Huntadi, Senin 4 Maret 2019.

Rudi mengaku sudah berkoordinasi dengan pemerintah desa setempat untuk mencegah pembuangan sampah liar di titik itu. Namun, volume sampah terus bertambah. Pengangkutan sampah oleh petugas seakan tidak berdampak.

Menurut Rudi, jika mengandalkan petugas, operasi pengangkutan sampah liar sulit ditangani. Hal ini di antaranya akibat keterbatasan personel dan armada pengangkutan sampah. "Kami hanya punya 4 armada pengangkut sampah liar  (APSL) dan masing-masing sudah punya wilayah angkutan," ujarnya.

Dia menyebutkan, keempat APSL itu beroperasi di Lembang 1 unit, Cikalong 1 unit, Batujajar-Cililin 1 unit dan Ngamprah 1 unit. Padahal, hampir semua dari 16 kecamatan di Bandung Barat terdapat titik pembuangan sampah liar.

Sementara itu, Koordinator UPT Kebersihan Wilayah Parongpong dan Cisarua Tauhid Nuryonto mengungkapkan, sampah liar muncul lantaran banyak permintaan pengangkutan sampah dari masyarakat belum bisa dipenuhi. "Idealnya, ada 10 armada untuk melayani pengangkutan sampah di Cisarua dan Parongpong. Namun, sekarang yang beroperasional hanya 5 unit," ujarnya.

Permohonan pengangkutan sampah

Menurut Tauhid, saat ini pun banyak daftar tunggu permohonan pengangkutan sampah dari masyarakat. Namun, hal itu belum bisa dipenuhi lantaran aramada pengangkutan sampah yang dimiliki UPT Kebersihan belum mencukupi.

Koordinator UPT Kebersihan Wilayah Selatan KBB, Deri Irawan mengungkapkan permohonan baru dari masyarakat untuk pelayanan sampah ini cukup banyak. Namun, sama seperti halnya di wilayah utara, di wilayah selatan juga hingga kini masih kekurangan armada dan kernet.

"Sudah ada 9 titik yang meminta  pelayanan baru. Namun, lantaran armada di wilayah selatan hanya ada 5 unit, kami  baru layani dua wilayah di Kecamatan Cihampelas, Kampung Sayuran, Desa Mekarmukti," ujarnya.***

 

 

Bagikan: