7.000 Peserta Berpakaian Jadul di Nitilaku Perguruan Kebangsaan 2017

Pesona Indonesia/DWI SETYADI/PR

YOGYAKARTA, (PR).- Langkah Ketua Umum Kagama Ganjar Pranowo menjadikan kegiatan Nitilaku sebagai agenda wisata budaya tahunan makin mantap. Nitilaku yang merupakan agenda Dies Natalis UGM, sejak tiga tahun lalu memang "diminta" Ganjar agar diselenggarakan oleh Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada (Kagama) yang dipimpinnya. 

Sebelumnya, Nitilaku ditangani Tim Panitia dari UGM, bukan alumni. “Kita jadikan Nitilaku sebagai agenda wisata tahunan. Kagama yang menjadi penyelenggara. Kita tunjukkan kekayaan budaya Indonesia. Ini bisa menjadi agenda pariwisata menarik," kata Ganjar waktu itu.

Dan, agenda tahunan di Bulan Desember itu pun kembali digelar pada Minggu, 17 Desember 2017. Ini merupakan Nitilaku Perguruan Kebangsaan untuk keenam kalinya dan menjadi rangkaian kegiatan Dies Natalis ke-68 UGM.

Sekitar 7.000 orang akan mengikuti kegiatan Nitilaku Perguruan Kebangsaan 2017 ini. Enam Menteri Kabinet Kerja yang merupakan alumni UGM dijadwalkan hadir. Nitilaku adalah pawai budaya sebagai simbolisasi sejarah UGM. Peserta berjalan kaki mulai dari Pagelaran Keraton Yogyakarta melewati Malioboro hingga ke Balairung UGM di Bulaksumur.

Nitilaku Perguruan Kebangsaan 2017 berlangsung pada pukul 06.00-10.30 WIB.  Di sepanjang rute sepanjang 6 kilometer itu akan ada 20 Panggung Persatuan.

"Panggung ini merupakan representasi jumlah 18 fakultas dan dua sekolah yang ada di UGM. Panggung Persatuan akan menampilkan 32 kesenian dari seluruh Indonesia," tutur Ganjar Pranowo saat konferensi pers menjelaskan Nitilaku.

Tidak hanya 20 panggung di sepanjang perjalanan, di Lapangan Pancasila UGM, juga ada lima Panggung Pancasila yang posisinya tepat berada di depan Grha Sabha Pramana. Sebanyak 21 penampil disiapkan, baik tim kesenian dari seluruh Indonesia, mahasiswa, fakultas sampai alumni.

Wisata kuliner

Menurut Ketua Panitia Niilaku Hendrie Adji Kusworo, setidaknya akan ada 12 unit UMKM yang berdiri di stan-stan Lapangan Pancasila itu. "Sejauh ini sudah ada 68 penampil, dan 7.000 peserta pawai," kata pria yang biasa disapa Adji ini.

Tidak hanya seni budaya, Nitilaku juga menjadi arena wisata kuliner. Sejumlah sajian menu tradisional tersedia pada momen ini. Mulai jamu tradisional, aneka minuman khas Jogja, menu angkringan, pisang godog, tiwul, kipo, akan tersaji.

Nitilaku tahun ini mengangkat tajuk "Holobis Kuntul Baris, Singsingkan Lengan Baju Gotong Royong Bangun Negara, Gumregah, Cancut Taliwanda Mbangun Negara." "Kegiatan ini merupakan bentuk sinergi bersatunya kampus sebagai basis pengembangan ilmu teori, keraton, serta kampung sebagai basis pengembangan budaya praksis," tambah Adji.

Semuanya dikemas dalam kerangka Bhineka Tunggal Ika dan keilmuwan kontekstual. Tentu, kata dia, pemandangan yang akan tersaji akan penuh kebudayaan mengingat ribuan peserta yang hadir mengenakan kostum adat dari seluruh daerah di Indonesia, kostum perjuangan, dan kostum-kostum jaman dulu (jadul). 

Pawai Kebangsaan ini akan dilepas langsung Sri Sultan Hamengku Buwono X dari Keraton Yogyakarta. Menurut Ganjar, kegiatan ini mengangkat sejarah masa lalu tapi ada pula yang kekinian. "Mengangkat kearifan lokal, dan keterlibatan masyarakat, sehingga pola karnaval menjadi ajang yang menarik mulai pariwisatanya dan menghidupkan seni budaya. Bertemulah seluruh alumni untuk turut serta dan mereka menunjukkan pengabdiannya selama ini," tutur Ganjar Pranowo.

Instagramable

Ajang Nitilaku bisa menjadi ajang yang instagramabel. Peserta dengan pakaian tradisional, baju jadul (jaman dulu), sepeda ontel, kereta, mobil kuno, bakul jamu berpakaian tradisional semua memiliki daya tarik. Selfie berlatar belakang Keraton, Tugu Jogja, bangunan Titik Nol Jogja, semua sangat instagramabel.

“Event budaya Nitilaku ini tentu akan membuat suasana di Kota Jogjakarta semakin unik. Nuansa budayanya sangat kuat, dan itu bisa menjadi kekuatan pariwisata di Jogja,” ungkap Arief Yahya Menteri Pariwisata. 

Sebagai produk, kekuatan pariwisata Jogja ada di budaya. Kegiatan yang menampilkan budaya masa lalu itu memperkuat brand Jogja sebagai kota budaya. “Ingat, semakin dilestarikan, budaya itu akan semakin mensejahterakan,” ujar Arief Yahya.

Yuk ke Jogja pada akhir pekan ini. Bisa ikut Nitilaku atau sekadar mengabadikan momen ini.***

Baca Juga

TIM Federasi Arung Jeram Indonesia dan federasi internasional saat menguji coba trek Pre-World Rafting Championship 2014 di Sungai Citarik, Kecamatan Citarik, Kabupaten Sukabumi, Minggu (29/11/2014). Federasi Arung Jeram Indonesia menggelar kejuaraan ters

Empat Potensi Wisata Baru di Citarik

SUKABUMI, (PR).- Desa Citarik Kecamatan Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, sedang berupaya menggarap empat lokasi potensi alam sebagai sektor tujuan wisata daerah.

UNESCO Soroti Sampah Wisata Pulau Komodo

KUPANG, (PR).- Ketua Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (ASITA) Nusa Tenggara Timur Abed Frans mengemukakan, sampah di Taman Nasional (TN) Komodo sudah disoroti Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bang

Investor Yaman Lirik Potensi Wisata Kabupaten Bogor

CIBINONG, (PR).- Pemerintah Kabupaten Bogor membuka pintu investasi lebih lebar bagi investor asal Timur Tengah untuk mengembangkan sektor pariwisata di daerahnya. Peluang tersebut mulai menarik minat para pengusaha dari Yaman melalui Kedutaan Besar Indonesia di negaranya.