Dinkes Subang Siapkan 9 Pos Kesehatan

JAWA BARAT

SUBANG, (PRLM).- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Subang, Jawa Barat (Jabar) menyiapkan sembilan pos kesehatan di kawasan Pantai Utara (Pantura) Subang.

Staf Dinkes Subang, Wawan Setiawan, Selasa (1/9)  di Subang mengatakan, penempatan pos kesehatan tersebut sebagai upaya pertolongan pertama terhadap kecelakaan yang menimpa pemudik di kawasan Pantura Subang. "Kami harap ada penanganan cepat terhadap korban kecelakaan di Pantura Subang sehingga tidak mengganggu yang lainnya," kata Wawan seperti dikutip Antara.

Selain itu, kata dia, Dinkes Subang menyediakan empat mobil untuk transportasi angkutan korban. Sembilan pos kesehatan itu disebar di beberapa daerah. "Dua pos kesehatan masing-masing ditempatkan di Gamon serta perempatan Panorama Kecamatan Pamanukan yang berfungsi sebagai induk pos kesehatan sedangkan tujuh pos kesehatan lainnya ditempatkan di masing-masing Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) di kawasan Pantura Subang," ungkapnya.

Dinkes Subang juga berencana membangun pos kesehatan di jalur tengah Kabupaten Subang hingga jalur selatan Subang. "Kami prediksikan bahwa jalur tengah hingga jalur selatan Subang yang dioperasikan sebagai jalur alternatif arus mudik Idul Fitri tahun ini merupakan jalur rawan kecelakaan sehingga perlu penempatan pos kesehatan," lanjutnya.

Beberapa Puskesmas yang tidak dilalui pemudik, menurut Wawan, akan diikutsertakan sebagai tenaga bantuan. "Terdapat sebanyak 17 Puskesmas yang letaknya tidak dilalui pemudik namun akan dikerahkan untuk membantu Puskesmas lainnya dalam penanganan korban kecelakaan," katanya.

Wawan menjelaskan bahwa keberadaan pos kesehatan tersebut tidak terfokus pada penanganan korban kecelakaan pada arus mudik saja.

"Kami turut memberikan sosialisasi kesehatan kepada masyarakat ataupun rumah makan di jalur mudik Pantura Subang hingga memberikan nomor Dinkes Subang yang bisa dihubungi ketika terdapat kecelakaan," kata Wawan. 

Menurut dia, pihaknya mencatat pada arus mudik hingga arus balik Idul Fitri tahun 2008 lalu terdapat 518 kasus kecelakaan. "Dalam kejadian tersebut sebanyak 24 orang meninggal yang terdiri dari 18 orang meninggal di lokasi, satu orang meninggal dalam perjalanan ke Rumah Sakit serta 5 orang sisanya meninggal di Rumah Sakit," ujar Wawan. Kecelakaan itu, kata dia, sebagian besar terjadi pada H-7 hingga H+7 Idulfitri. (A-120) ***

Baca Juga

Donor Darah Diberi Imbalan Batu Akik

JAWA BARAT
TATI PURNAWATI/KC

MAJALENGKA,(PRLM).- Sebuah organisasi kepemudaan Taruna Merah Putih di Kabupaten Majalengka gelar donor darah dengan imbalan batu akik dan sebuah kaus bertuliskan organisasi kepemudaan tersebut, Minggu (29/3/2015) di alun-alun kota Majalengka.

Satpol PP Sumedang Akan Tertibkan Galian C Yang tak Miliki Izin

JAWA BARAT

SUMEDANG, (PRLM}-Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Sumedang, dalam waktu dekat ini akan melakukan penertiban aktivitas galian C yang tidak berizin. Penertiban tersebut, sehubungan saat ini diduga relatif banyak galian liar di wilayah Kabupaten Sumedang.

Perelek Pendidikan Cianjur Mati Suri

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Program Perelek Pendidikan yang sempat digaungkan oleh Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Cianjur beberapa waktu lalu, ternyata saat ini seperti mati suri.

Menpora: Pemuda Jangan Tertipu!

JAWA BARAT

SUMBER, (PRLM).-Pergerakan radikalisme Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), harus terus diperangi. Kelompok garis geras yang mengatasnamakan itu mesti dilawan dengan pengetahuan bernegara dan pendidikan keagamaan yang sehat.