Dinkes Subang Siapkan 9 Pos Kesehatan

JAWA BARAT

SUBANG, (PRLM).- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Subang, Jawa Barat (Jabar) menyiapkan sembilan pos kesehatan di kawasan Pantai Utara (Pantura) Subang.

Staf Dinkes Subang, Wawan Setiawan, Selasa (1/9)  di Subang mengatakan, penempatan pos kesehatan tersebut sebagai upaya pertolongan pertama terhadap kecelakaan yang menimpa pemudik di kawasan Pantura Subang. "Kami harap ada penanganan cepat terhadap korban kecelakaan di Pantura Subang sehingga tidak mengganggu yang lainnya," kata Wawan seperti dikutip Antara.

Selain itu, kata dia, Dinkes Subang menyediakan empat mobil untuk transportasi angkutan korban. Sembilan pos kesehatan itu disebar di beberapa daerah. "Dua pos kesehatan masing-masing ditempatkan di Gamon serta perempatan Panorama Kecamatan Pamanukan yang berfungsi sebagai induk pos kesehatan sedangkan tujuh pos kesehatan lainnya ditempatkan di masing-masing Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) di kawasan Pantura Subang," ungkapnya.

Dinkes Subang juga berencana membangun pos kesehatan di jalur tengah Kabupaten Subang hingga jalur selatan Subang. "Kami prediksikan bahwa jalur tengah hingga jalur selatan Subang yang dioperasikan sebagai jalur alternatif arus mudik Idul Fitri tahun ini merupakan jalur rawan kecelakaan sehingga perlu penempatan pos kesehatan," lanjutnya.

Beberapa Puskesmas yang tidak dilalui pemudik, menurut Wawan, akan diikutsertakan sebagai tenaga bantuan. "Terdapat sebanyak 17 Puskesmas yang letaknya tidak dilalui pemudik namun akan dikerahkan untuk membantu Puskesmas lainnya dalam penanganan korban kecelakaan," katanya.

Wawan menjelaskan bahwa keberadaan pos kesehatan tersebut tidak terfokus pada penanganan korban kecelakaan pada arus mudik saja.

"Kami turut memberikan sosialisasi kesehatan kepada masyarakat ataupun rumah makan di jalur mudik Pantura Subang hingga memberikan nomor Dinkes Subang yang bisa dihubungi ketika terdapat kecelakaan," kata Wawan. 

Menurut dia, pihaknya mencatat pada arus mudik hingga arus balik Idul Fitri tahun 2008 lalu terdapat 518 kasus kecelakaan. "Dalam kejadian tersebut sebanyak 24 orang meninggal yang terdiri dari 18 orang meninggal di lokasi, satu orang meninggal dalam perjalanan ke Rumah Sakit serta 5 orang sisanya meninggal di Rumah Sakit," ujar Wawan. Kecelakaan itu, kata dia, sebagian besar terjadi pada H-7 hingga H+7 Idulfitri. (A-120) ***

Baca Juga

Hindari Jalur Cianjur-Sukabumi Via Warungkondang, Pekan Ini Diperbaiki

JAWA BARAT

CIANJUR, (PRLM).- Masyarakat yang hendak menuju Cianjur dari arah Sukabumi diimbau tidak melalui jalur utama, Warungkondang. Mulai pekan depan, jalur belasan kilometer itu akan dilakukan perbaikan. Dengan anggaran Rp 12,5 miliar, perbaikan jalan ditaksir akan memakan waktu selama tiga bulan.

Kesal Harga Anjlok, Petani Biarkan Tomat Membusuk

JAWA BARAT
TANAMAN tomat milik petani di Desa Sanghiang, Kecamatan Argapura dibiarkan pemiliknya tidak dipanen karena harga tomat anjlok hingga mencapai Rp 300 per kg. Akibat murahnya harga tomat petani menderita kerugian hingga puluhan juta rupiah.*

MAJALENGKA,(PRLM).- Para petani tomat di Kecamatan Lemahsugih dan Argapura mengeluhkan hancurnya harga yang sudah berbulan-bulan. Akibat hal tersebut mereka menderita kerugian hingga puluhan juta rupiah karena tomat terpaksa tidak dipanen dibiarkan membusuk di pohon.

Rumah Terbakar Renggut Korban Jiwa

JAWA BARAT

SUBANG, (PRLM).- Kebakaran yang terjadi di Desa Dayeuhkolot Kecamatan Sagalaherang Kabupaten Subang, Selasa (4/8/2015) pukul 00.15 WIB merenggut satu korban jiwa.

Sejarawan dan Budayawan Sumedang Usulkan Penggantian Nama Bundaran Polres

JAWA BARAT
Sejarawan dan Budayawan Sumedang Usulkan Penggantian Nama Bundaran Polres

SUMEDANG, (PRLM).-Sejarawan dan budayawan Sumedang mulai mengajukan usulan untuk perubahan nama bundaran polres di Kecamatan Sumedang Selatan yang kini masih tahap pembangunan.